October 29, 2009

ESQ(alumni;prof-009;0097): SaAT CinTa MulAi MeNyEntUh

Siri 5: Sydney…tulus dan nyaman cintaku padanya

...Rindu ini muncul lagi
Ingin kucium dan kuletakkan kepalaku diatas dadanya
Serasa Indah dunia kami...
nyamanan cinta tika bersamanya
...rindu ini datang lagi
Karena ketika ini aku ingin menggapainya
Sosoknya tak jua kutemukan
Walau kuraba seluruh ruang
Dan kucari dipelusuk perasaan
Waduh, apa yang terjadi dalam hidupku
siapa dan dimana gerangannya???
Ya..
Kini kuumumkan pada dunia,
Hari ini...
jiwaku berlari
mencari sosok yang sedang memanggil rinduku
Yang ketika aku sedih dan ketawa dia selalu ada
Kemana dan Dimana.. batinku mendambakan dia!!!.
Tetapi kini semuanya telah hilang
Saat ini….
kehilangannya amat terasa.
kerana dia adalah segala-galanya.
dirinya adalah diriku


Itulah syair batin ini ketika lembahnya gersang. Itulah antara ungkapan jiwa ini sewaktu kekeringan dari hujan kasih insan yg sering berdampingan. Insan yang saling memberikan cinta sepenuh jiwa. Insan yang jiwanya adalah sebahagian dari jiwaku. Insan yang telah kubina mahligai untuknya disyurga. Insan yg rumahnya memenuhui subur bumi jiwaku .Insan yg ada dalam setiap helaan nafasku. Insan yg telah memberiku 1000 cahaya. Insan yg telah menemaniku disetiap tapak langkahku. Insan yg paling memahami diriku dan mengenaliku. Insan yang mengetahui seluruh rahsia hati dan jiwaku, maka aku memahaminya.

Baru 15 hari berlalu insan tersayang (umi) meninggalkan aku dan anak2. Umi terbang ke Sydney, Australia(pada pertengahan Mei 2005). Umi akan berada 3 bula di Australia. Pada masa tu aku tengah buat Master diUiTM, Syah Alam. Sem akhir. Kebetulannya cuti semester. Biasalahkan university cuti bulan mei-julai. Umi ke Sydney kerana mengikuti program USMUS antara USM dengan West-Med Hospital Sydney, AU. Dan memang kami merancang utk bawa semua anak kesana hujung bulan julai. Iaitu bulan akhir umi berada disana dan di Australia bulan julai adalah Winter. Ye lah anak2 nak rasa musim dingin dan main salji.

Namun baru seminggu umi meninggalkan kami sekeluarga kepayahan mulai terasa. Maalomlah hampir 15 tahun jiwa kami saling menjalin dan terjalin. Siratannya pasti susah untuk dirungkaikan. Seklai terpisah begini kepahitannya mulai terasa. Seminggu berlalu duit sudah mulai banyak disimpulkan membentuk impulse gelombang EM yg dihantar melalui SMS utk menyampaikan hasrat jiwa. Maka bill telefon mulai melambung. Minggu ke dua kehebatan cinta semakin membara. Ianya beralih kepada menggunakan kopmuter riba untuk chating. Wahhh…malam yg sepautunya utk tidur tetapi dihabiskan utk chating. Minggu ketiga bukan lagi chating biasa-biasa, tetapi pacaran yg bakaran apinya sudah tak bisa dipadamkan lagi…melainkan dengan mengenemukan dua pintu cinta. Sungguh aku tidak sangka...sampai begini terjadi. Maka seolah-olah sudah tiada pilihan lagi aku mesti mendapatkannya.

Namun… bumi Ausrtalia tu bukannya dekat. Bukan sedikit maharnya perlu dibayak untuk sebuah cinta yg sedang membara. Tetapi bukanlah banyak pilihan melainkan hanya satu jalan sahaja…iaitu mesti mertemu; maka sekarang duit bukan lagi utk ditukar kepada impulse elektronik tetapi ianya menjadi kapalterbang yg bisa menerbangkan jiwa dan ragaku ke sana. Memang benarlah ungkapan bahasa cinta “lautan api sanggup direnangi…gunung sanggup diredahi”. Wah sebelum ni ingatkan mengarut jer ungkapan seperti ini tetapi hari ini aku mulai faham dan akur.

Maka minggu ketiga tiket MAS sudah tersedia untuk aku terbang kesana. Semuanya urusan selesai maka diri ini perlu berangkat segera untuk terbang mendapatkan rindunya, kenyamanan cinta ini ada bersamanya.Rasa-rasanya diri ini sudah tidak wujud lagi dibumi Malaysia ini. Waduh..penerbangan yg penuh dengan debaran dan bakaran api cinta.
(pause dulu; panjang sangat)

Nantikan…siri berikutnya. Sydney…”sircular-quey…opera house”..bulan madu musin dingin.

1 comment:

Anonymous said...

Kehidupan ini penuh dengan keajaiban. Di saat hati remuk merana diuji Allah, kesabaran adalah penawar yang paling mujarab. Ujian datang dari Allah untuk membentuk hati. Sibghah Allah-- apakah yang lebih baik daripada sibghah Allah.Apapun, ujian akan datang dan pergi, yang tinggal bersama kita adalah sekeping hati yang akan dibawa mengahadap Illahi. Apapun ujian yang menimpa, mudah-mudahan ia mendekatkan hati kepada Allah yang Maha Agung.Semoga dirimu bahagia dunia dan akhirat
Ummurumaisa