January 19, 2014

Darahmu mengalirkan dakwah...lelahmu memikirkan ummah.

Anak-anak yg dikasihi. Nampaknya sem baru 2014 baru saja bermula. Cuti sepatutnya tidak melengahkan kamu daripada memikirkan soal dahkwah. Bahawa seluruh hidup kita ini sebenarnya dakwah. Kalimah syahadah yg kita lafazkan berkali2 setiap hari sebenarnya tersimpul makna dakwah. Dalam derasnya mengalir darah kita seolah terasa deru seruan dakwah. Lelah nafas kita adalah kerana memacu dakwah. Alangkah manisnya hidup kita dan alangkah mahalnya harga diri kita adalah kerana mendarah-dagingnya dakwah. Kerana kita menjadikan dakwah dan tarbiah adalah hadaf hidup kita. Dan kerana dakwah juga nabi-nabi diutuskan. Namun janji Allah, bahawa tiada lagi nabi selepas ini...maka siapakah yang Allah amanahkan untuk mewarisi urusan dakwah ini, selain kita?.
Kenapa Dakwah?

1. Sebesar-besar nikmat Allah : [a’dhomu niamillah]

"Dan orang-orang Yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi Penolong bagi setengahnya Yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. [ Taubah 71]"Katakanlah (Wahai Muhammad) “kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata Dengan limpah kurnia Allah dan kasih sayangNya, maka Dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan Dengan Yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa Yang mereka himpunkan dari Segala benda dan perkara Yang tidak kekal)”. [Yunus : 58]

Mereka yg dimatikan  Allah hatinya akan merasakan bahawa pangkat, harta, wanita dan kesenangan dunia adalah barang yang dikejar. Seluruh hidupnya dihabiskan hanya utk membina kehidupan yang dianggap sudah mencapai success. Dalam hatinya tidak pernah terpanggil dan merasai bahawa nikmat mengajak manusia kepada Allah. Dakwah?...bukannya nikmat malah kesakitan, siksa dan penuh lelah. Inilah yg dikatakan oleh kebanyakan orang. Kalau demikian kenapa urusan dakwah ini adalah kemestian kepada semua nabi-nabi. Sesungguhnya Allah mencampakkan rasa nikmat kedalam jiwa mereka2 yg bergelumang di medan ini, rahsianya hanya dapat dirasai oleh mereka yg berada di dalamnya sahaja. Sehingga ada mereka2 yg mengungkapkan "aku tidak akan meninggalkan jalan ini, sehingga aku syahid dengannya". Mereka yang ikhlas melafazkannya, istiqamah dengannya Allah akan membenarkan apa yg mereka ucapkan. 

2. Sebaik-baik amal [ ahsanu amala]

"Dan tidak ada Yang lebih baik perkataannya daripada orang Yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal Yang soleh, sambil berkata: “Sesungguhnya Aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!”[Fussilat :3]

   Allah menangkan nabi2nya dalam menjalankan dakwah. Allah menjadikan wasilah dakwah ini pula utk memenangkan agamanya. Maka, kalaulah agamaNya ini tegak kerana adanya dakwah...maka apakah amal yg lebih baik dari dakwah ini. Maka urusan dakwah ini adalah urusan yang maha besar. Mereka yg berada didalamnya berfikiran besar dan berpandangan jauh...jauh hingga akhirat. 

3. Sebaik-baik manusia [ ahsanu naas]

"Kamu (Wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat Yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat Segala perkara Yang baik dan melarang daripada Segala perkara Yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). dan kalaulah ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana Yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada Yang beriman dan kebanyakan mereka: orang-orang Yang fasik. [Ali Imran 110].

Jom kitalah sebaik-baik manusia yang akan melahirkan sebaik-baik ummah. Yang akan kembali untuk kali ke-2 nya di akhir zaman ini. Kerana itu kita harus berbangga dengannya. Kitalah daie' ilallah. Bukannya ilal-selainnya.


4. Tugas para rasul [ muhimmatur rasul ]

"Wahai ahli Kitab! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami (Muhammad, s.a.w) Yang menerangkan kepada kamu (akan syariat Islam) ketika terputusnya (kedatangan) Rasul-rasul (yang diutus), supaya kamu tidak (berdalih) Dengan berkata (pada hari kiamat): “Tidak datang kepada Kami seorang (Rasul) pun pembawa berita gembira dan juga pembawa amaran (yang mengingatkan kami)”. kerana Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang (Rasul) pembawa berita gembira dan juga pembawa amaran. dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. [Al-Maidah : 19]

Oleh kerana tiada lagi rasul yang akan dibangkitkan Allah sehingga hari kiamat, maka siapakah yang akan memelihara,menjaga dan benjernihkan agama Allah ini...?. Maka beruntunglah mereka yang mewarisi urusan kenabian ini. Beruntunglah mereka yang dipilih Allah untuk memelihara dan membela agamaNya ini!. Bagaimanakah kita?. Sabda Rasulullah SAW : “ Para ulama adalah pewaris nabi SAW ”. Termasuk di dalam ini ialah mereka yang menyeru ke jalan Allah dengan kefahaman dan ilmu yang mereka ada . 


5. Saksi kepada manusia :[syuhadak a’la annaas]


"Dan Demikianlah (sebagaimana Kami telah memimpin kamu ke jalan Yang lurus), Kami jadikan kamu (Wahai umat Muhammad) satu umat Yang pilihan lagi adil, supaya kamu layak menjadi orang Yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang Yang benar dan Yang salah) dan Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi orang Yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu. [Baqorah 143].

     Sesungguhnya para daie' membawa keterangan kepada umat ini. Menerangi kegelapan dan kejahilan umat ini. Jemaah yg tersusun dengan Manhaj cemerlang akan mempersiapka ahlinya dengan perbekalah secukupnya. Mana mungkin para daie' yang terjun dalam masyarakat direlakan bergelumang di medan tanpa perbekalan seutuhnya. Maka manhaj yg tersusun dan wasilah tarbiah yang mantap menjadi syarat wajib maka setiap ahlinya mesti mengikutinya walaupun kadang2 ianya melelahkan dan menuntut pengorbanan harta, tenaga,masa dan kehidupan. Langkah pertama para ahlinya ialah "Allocate masa kamu utk dakwah bukannya ciri-curi masa lebih utk diinfaqkan kepada dakwah".


Bersambung....

November 4, 2013

Hari-hari dalam hidupku


Ucapan sempena Farewell pelajar sem 8 yang akan grad 15 Nov ini.
(Dewan Al-Kindi)

Pelangi Kehidupan MAHA-SISWA

Manisnya bergelar MAHASISWA dengan spektrum warnanya yang memukau kalbu. Dengan sopan mereka oportunis, dalam diam mereka bercita menjadi kaum yang manipulatif dalam memimpin. Semuanya gara-gara mahu success dan nyaman dalam hidup dengan aroma sekeping ijazah. Mereka ingat dengan segulung ijazah adalah tiket untuk success. Kelak nanti mereka buntu temui makna kehidupan yang aman dan nyaman walaupun segulung ijazah disandang itu seolah-olah bererti sebuah  kematangan.  Mereka terlupa pada hakikatnya kehidupan selepas bergelar sebagai guru atau doktor atau arkitek atau profesional...nanti adalah lebih pedih dan lelah sebenarnya. Kenapa tidaknya...kejernihan hidup yg boleh di label sebagai professional itu sebenarnya bisa dikeruhkan dengan lingkungan yg merosakkan. Kita boleh menjaga anak2 kita dan keluarga tetapi sebenarnya mereka hidup dalam bi’ah yg rosak dan merosakkan.  Itulah sebenarnya menuntut kita hidup lebih lelah daripada yg dijangkakan. Inilah realiti yang kehidupan bagi mereka yg punya sedar, punya visi, berpandangan jauh dan tidak hanya berpeluk tubuh nanti...

Betapa bumi menangisi kerana terpaksa mengendong ahli maksiat diatasnya. Kalaulah bumi boleh teriak, sudah lama ia akan menjerit  menangis kehidupan manusia yang menumpang di atas pundaknya. Para juhalak bermarajalela, para  pemimpin rakus menghirup dunia, para ulamak bak syaitan bisu, orang kaya menindas si miskin, mereka yg berkata benar dipenjara...pembela al-haq di pandang dusta.

Saya cabar kamu wahai mahasiswa!...
Sindrom 3K yg membelengu kamu selama lima tahun di kampus ini telah membutakan hati dan iman kamu. Apa 3 K itu?. Itulah katil, kafe dan kuliah. Kamu diulit mimpi indah sebagai mahasiswa.
 Kamu tidak lagi cakna apa yang berlaku kepada umat ini. Tidak giur ambil tahu situasi semasa.
Cita-cita anak muda menjadi mahasiswa yang terpimpin, bukan mahasiswa yang terkongkong.  Anak muda sebagai generasi yang akan memimpin masa hadapan perlu melihat lebih jauh terkehadapan dengan keadaan sekeliling, jangan hanya tunggu dan terus menerima, kita mesti memberi masa,buah fikir,keringat dan kehidupan kamu untuk  Allah dan umat. Cuba ingat kembali untuk apa allah utuskan nabi?...maka apakah kita yg punya Intelek dan minda yg sempurna ini untuk apa pula?
Jangan kamu tertipu, jangan kamu terpedaya dan jangan kamu diperbodohkan.!.


Kamu adalah pemuda yang berjiwa besiwaja. Mari kita buka buku sejarah awal baginda menyemai cahaya Islam dulu. Mereka di bantu oleh para pemuda-pemuda. Mereka sama umur seperti kita. Pemuda itulah yang menyelamatkan Nabi Muhammad SAW daripada dibunuh oleh kafir Quraisy. Pemuda itulah yang memimpin bala tentera ketika Nabi kegeringan. Pemuda itulah yang membuka Kota Constantinople. Adakah kamu anak muda hanya sekadar berpeluk tubuh yang memakai topeng kehinaan di hati umat ini?...atau kamu adalah pemuda-pemuda kebanggaan islam?. Yang akan menjadi batu asas kepada kegemilangan umat ini untuk kali kedua.

Saya ingin meminjam daripada kata-kata Sayid Abu Al-A’la Al Maududi ketika memberi ucapan di majlis konvokesyen salah sebuah Universiti di Karachi suatu masa dahulu.

"Wahai pelajar! kamu telah melabur sekian lama masa kamu di universiti ini untuk mendapat ilmu. Kamu telah lama menunggu saat di mana kamu akan menuai hasil usaha kamu itu dalam bentuk segulung jiazah. Aku tahu, betapakamu semua akan berkecil hati denganku hari ini  dalam majlis gilang-gemilang seperti  ini. Maka menjadi satu kesukaran buat aku berterus terang kepada kamu saat ini.
Walaubagaimanapun aku perlu berlaku jujur bahawa dalam menilai tempat kau dididik ini, malah kesemua tempat pendidikan yang bernama universiti ini tidak ubah seperti tempat penyembelihan berbanding tempat pendidikan. Ijazah yang dihulurkan tidak ubah seperti sijil kematian, diberikan apabila si pembunuh sudah berpuas hati kerana telah berjaya menyempurnakan penyembelihannya. Alangkah bertuahnya kepada mereka yang telah berjaya melarikan diri daripada penyembelihan terancang ini dengan sedikit cahaya kehidupan.

Aku tidak hadir ke sini untuk mengucapkan tahniah kepada kamu kerana telah menerima sijil kematian tersebut. Malah sebaliknya, aku berasa teramat sedih melihat kamu semua dalam keadaan teruk. Aku seperti seseorang yang sedang mencari manusia yang masih hidup dalam timbunan mayat disini."


Saya akan mengulangi ungkapan ini saban tahun walaupun saya tahu setiap ada orang yang membencinya. Ada orang-orang yang tidak mahu melihat jiwa-jiwa kamu celik dan bangun menyalakan obor buat umat ini. Benarlah satu ungkapan “Havard produce genius but not soul”. Graduan hidup di dalam jasad, tapi mati hatinya. Tidak ubah seperti robot yang diprogramkan. Tidak ubah seperti mayat yang hidup tanpa jiwa. 

Wahai anak-anakku yg sangat dekat dihatiku ini...fahamkah kamu bahawa tangungjawab kamu lebih banyak dari masa yang kamu ada.

Kamu adalah ruh baru yang mengalir dalam hati umat ini dan menghidupkan umat ini dengan Al-Quran. Kamu adalah nur baru yang bersinar menghapuskan kegelapan materialisme ke arah ma’rifah Allah s.w.t. Kamu adalah suara yang berkumandang dan bergema melaungkan dakwah Rasulullah s.a.w.”.

 Allah s.w.t. telah berfirman yang bermaksud: ‘Katakanlah (wahai Muhammad):” Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada ugama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha Suci Allah (dari segala i’tiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain”.

28 ( وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا كَافَّةً لِلنَّاسِ بَشِيرًا وَنَذِيرًا وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ) سبأ
‘Dan tiadalah Kami mengutusmu (wahai Muhammad) melainkan untuk umat manusia seluruhnya, sebagai Rasul pembawa berita gembira (kepada orang-orang yang beriman), dan pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar), akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat itu)’.

‘Sesungguhnya orang yang paling mulia di kalangan kamu di sisi Allah ialah yang paling bertaqwa’.

Kemenangan sebenar adalah kemenangan mempertahankan yang benar itu benar dan yang salah itu tetap salah dalam apa juga keadaan dan situasi, walaupun dalam nilaian manusianya kita kalah.

(صِبْغَةَ اللَّهِ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ صِبْغَةً وَنَحْنُ لَهُ عَابِدُونَ) . البقرة 13
‘Celupan Allah, dan siapakah yang lebih baik celupannya selain Allah s.w.t. dan kami menjadi hamba yang menyembah kepadaNya’.

Selamat menerima segulong ijazah,selamat menyahut seribu amanah dan selamat  meneruskan kehidupan yang lebih  lelah dan memenatkan.

 Ingatkah lagi bekalan disepanjang jalan dakwah ini?

October 13, 2013

Erti Tarbiah Dari Hari Arafah

بِسۡـــــــــمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِـــــــيمِ

 

Arafah Sebaik-Baik Hari

Wukuf di Arafah ialah rukun haji yang terpenting, tanpanya tidak sah ibadah haji. Arafah iaitu hari yang mana hati secara fitrah mengagungkan Allah SWT, Tuhan semesta alam. Hari Arafah juga sebaik-baik hari yang pernah matahari terbit, hari makrifah, hari pengampunan, hari yang diturunkan rahmat dari Tuhan Pencipta bumi dan langit.
.
“Daku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah; Tiada sekutu bagiNya, dan daku naik saksi bahawa Muhammad adalah hamba Allah dan utusanNya; Dan pilihan-Nya dari sekalian makhluk dan kekasih-Nya yang telah memuliakan hari Wuquf di Arafat dan mengagungkan dengan begitu jelas dan terang tentang kemuliaan dan keutamaan hari ini. Ya Allah! Berilah selawat, salam dan keberkatan ke atas penghulu sekalian makhluk dan kekasih Allah dengan salam sebanyak-banyaknya.”
.
A.    Kelebihan Hari Arafah
Hari Arafah adalah hari pertemuan dan perjumpaan besar antara hamba yang merdeka dan Tuhannya yang Maha Menerima Taubat lagi Maha Mengasihani, kerana hari Arafah adalah hari makrifah, hari kebebasan, hari doa, hari kesempurnaan agama dan nikmat dan hari perpisahan.
.
Terlalu banyak keistimewaan dan kelebihan Hari Arafah di antara ialah:
.

1.  Hari Kemuliaan

Di antara kemuliaan hari ini ialah Allah SWT telah bersumpah dengan hari Arafah.
Firman Allah SWT:

وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الْبُرُ‌وجِ ﴿١﴾ وَالْيَوْمِ الْمَوْعُودِ ﴿٢﴾ وَشَاهِدٍ وَمَشْهُودٍ ﴿٣

“Demi langit yang mempunyai tempat-tempat peredaran bintang-bintang; Dan hari (pembalasan) yang dijanjikan; Dan makhluk-makhluk yang hadir menyaksikan hari itu, serta segala keadaan yang disaksikan.”  (Surah Al-Buruj: 1-3)
.
Rasulullah SAW bersabda: “Makhluk-makhluk yang hadir menyaksikan hari itu ialah hari Jumaat, dan segala keadaan yang disaksikan ialah hari Arafah, Jumaat adalah yang terbaik daripada Allah kepada kita.” (Ad-Dur al-Mantsur: 8/463 dan At-Tabary).
.
Begitu juga Allah SWT telah bersumpah dengan kebesaran hari mulia ini. FirmanNya:

وَالْفَجْرِ‌ ﴿١﴾ وَلَيَالٍ عَشْرٍ‌ ﴿٢

“Demi waktu Fajar; Dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah).”  (Surah Al-Fajr: 1-2)
.
Menurut Abdullah bin Zubair: “Dari 1 Zulhijjah hingga Hari Korban adalah termasuk hari Arafah.” (At-Tabary).
.
2.  Hari Disempurnakan Agama-Nya
Hari Arafah adalah hari yang agung kerana hari ini Allah telah menyempurnakan agama-Nya, dan melengkapkan nikmat-Nya:

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَ‌ضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا ۚ

“Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agamamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redhakan Islam itu menjadi agama untuk kamu.” (Al-Maidah: 3).
 

3.  Hari Bulan Suci

Hari Arafah adalah termasuk satu hari dalam bulan-bulan suci di mana Allah SWT berfirman:

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ‌ عِندَ اللَّـهِ اثْنَا عَشَرَ‌ شَهْرً‌ا فِي كِتَابِ اللَّـهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْ‌ضَ مِنْهَا أَرْ‌بَعَةٌ حُرُ‌مٌ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ ۚ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنفُسَكُمْ ۚ

“Sesungguhnya bilangan bulan-bulan di sisi (hukum) Allah ialah dua belas bulan, (yang telah ditetapkan) dalam Kitab Allah semasa Ia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan yang dihormati. Ketetapan yang demikian itu ialah ugama yang betul lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan-bulan yang dihormati itu (dengan melanggar laranganNya).” 
(Surah At-Taubah: 36).

4.  Hari Beramal Soleh

Hari Arafah adalah salah satu hari dari hari-hari sepuluh yang dilebihkan untuk melakukan amal soleh seperti yang dikhabarkan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya:
“Tiadalah hari untuk beramal soleh yang paling disukai Allah dari hari-hari ini, iaitu hari-hari sepuluh (10 hari pertama Zulhijjah). Para sahabat bertanya; Wahai Rasulullah..Bukan jihad fi sabillah? Jawab nabi; Ya, Jihad fi sabillah tidak dapat mengatasinya, kecuali seseorang yang keluar berjihad dengan jiwa dan hartanya kemudian dia tidak pulang membawa sedikitpun daripada jiwa dan hartanya itu (menemui syahid).”  (Ahmad, al-Bukhari, Abu Daud dan Ibn Majah) “..

5.  Hari Pembebasan

Hari Arafah adalah hari pembebasan. Rasulullah SAW telah bersabda:
“Tidak ada satu hari pun yang di hari itu Allah lebih banyak membebaskan hamba-Nya dari api neraka daripada hari ‘Arafah, sebab pada hari itu Dia turun kemudian membangga-banggakan mereka di depan para malaikat seraya berfirman: ‘Apa yang mereka inginkan? ‘” (Sahih Muslim 3275).
Hari Arafah adalah hari yang utama di mana Allah Ta’ala membebaskan hamba-hambaNya dari api neraka dan Allah membangga-banggakan orang-orang di Arafah di depan para malaikat.
.

6.  Hari Permohonan Doa

Hari Arafah adalah hari doa dan hari perjumpaan antara hamba yang merdeka dan Tuhannya yang Maha Penerima Taubat lagi Maha Mengasihani. Pada hari pengampunan yang agung ini betapa banyak kebimbangan telah dilepaskan, dan berapa kesedihan telah diredakan dan berapa banyak keperluan telah ditunaikan. Oleh sebab itu Rasulullah SAW menggesa supaya membanyakkan berdoa pada hari yang agung ini. Baginda SAW bersabda:
“Sebaik-baik doa ialah doa pada hari ‘Arafah. Sebaik-baik ucapan yang pernah aku dan rasul sebelumku ungkapkan ialah tiada tuhan melainkan Allah …” (Riwayat at-Timizi).
.

B.    Pengajaran Daripada Hari Arafah.

1.  Hari Peringatan

Pada hari ini mengingatkan kita kepada suatu urusan yang agung dan besar, yang menambahkan keimanan dan menguatkan hubungan dengan Pemilik Agama. Iaitu mengingatkan tentang hari kiamat dan melengkapkan persediaan dan bekalan untuk hari itu kerana pada hari itu perasaan tidak terkata dan nurani tidak tertulis, tetapi hanya dapat dinikmati bagi siapa yang melaksanakannya, seperti mana ada bijak pandai pernah mengatakan: “Siapa yang merasa dia tentu tahu.”
Ini adalah hari seumpama hari Perhimpunan terbesar seperti dalam FirmanNya:

إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَةً لِّمَنْ خَافَ عَذَابَ الْآخِرَ‌ةِ ۚ ذَٰلِكَ يَوْمٌ مَّجْمُوعٌ لَّهُ النَّاسُ وَذَٰلِكَ يَوْمٌ مَّشْهُودٌ ﴿١٠٣

“Iaitu hari yang dihimpunkan manusia padanya. Dan hari yang demikian ialah hari yang dihadiri oleh sekalian makhluk.” (Surah Al-Hud: 103).
.
Oleh itu, hari Arafah adalah gambaran kecil dari keadaan sebenar hari kiamat. Demi Allah, sekiranya para jemaah haji memerhatikan pemandangan ini dan bagi yang bukan jemaah haji boleh melihat melalui skrin, tentulah akan mengubah keadaan sedia ada kepada keadaan yang lebih baik dan menjadi hati yang tunduk patuh kepada Tuhan. Semua orang yang menyaksikan pemandangan ini dan perhimpunan orang ramai yang sangat besar di Arafat dan mendengar suara, pekikan dan jeritan, dia akan serta-merta berkata: Maha suci bagi Allah, Maha Suci bagi yang mengetahui bahasa mereka, Maha Suci bagi mampu membezakan suara mereka dan Maha Suci bagi yang tertunai hajat mereka.
.

2. Rahmat Tanpa Sempadan

Di Arafat terbuka penutup dan pintu syurga. Oleh itu, para jemaah menuju kepada Tuhan dengan hati yang bersih daripada kegelapan syahwat dan hawa nafsu, dan memancarkan cahaya sehingga menerangi dunia dan semua yang ada termasuklah yang sekecil zarah pun.
Di Arafah terjunjung semangat kemanusiaan tanpa kenal sempadan, antara tuan dan kuli, tua dan muda, kaya dan miskin, raja dan rakyat, mulia atau keji. Di tempat ini satu pelajaran agung iaitu tentang persamaan, di mana tidak ada orang yang boleh membezakan antara kaya dan miskin, tidak juga di antara yang kuat dan lemah, dan tidak juga di antara berkedudukan dan berpangkat dan tidak berkedudukan dan berpangkat.
 

3. Menyaksikan Penyatuan Umat

Perhimpunan umat Islam di Arafah pada hari yang mulia ini memberi peluang besar untuk menyaksikan manfaat Haji seperti yang dikehendaki dan disebut oleh Allah SWT:

وَإِذْ بَوَّأْنَا لِإِبْرَ‌اهِيمَ مَكَانَ الْبَيْتِ أَن لَّا تُشْرِ‌كْ بِي شَيْئًا وَطَهِّرْ‌ بَيْتِيَ لِلطَّائِفِينَ وَالْقَائِمِينَ وَالرُّ‌كَّعِ السُّجُودِ ﴿٢٦﴾ وَأَذِّن فِي النَّاسِ بِالْحَجِّ يَأْتُوكَ رِ‌جَالًا وَعَلَىٰ كُلِّ ضَامِرٍ‌ يَأْتِينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَمِيقٍ ﴿٢٧﴾ لِّيَشْهَدُوا مَنَافِعَ لَهُمْ

“Dan serukanlah umat manusia untuk mengerjakan ibadat Haji, nescaya mereka akan datang ke (rumah Tuhan) mu dengan berjalan kaki, dan dengan menunggang berjenis-jenis unta yang kurus yang datangnya dari berbagai jalan (dan ceruk rantau) yang jauh. Supaya mereka menyaksikan berbagai perkara yang mendatangkan faedah kepada mereka.”  (Surah Al-Hajj: 27-28)
.
Manfaat yang paling penting dan menjadi kewajipan yang tidak dapat dielakkan kepada umat Islam: Keperluan untuk kerjasama antara negara-negara Arab dan Islam. Perjumpaan di Arafah ini adalah peluang besar untuk menghapuskan jurang dan memikirkan tentang keadaan dunia Islam.
Di antara faktor yang membantu untuk mencapai kerjasama ini tercapai ialah; umat Islam adalah satu umat yang menggunakan bahasa yang satu, sejarah masa lalu yang satu, objektif yang satu, penyakit yang satu. Mereka di Arafat menuju kepada Tuhan yang satu , memakai pakaian yang satu, pada masa yang satu dan dengan laungan yang satu “Labbaikallah humma labbaik….” Semua ini membantu untuk mencapai kerjasama yang membuahkan kemajuan, kemakmuran,kecintaan dan keintiman, dan menggemblingkan tindakan yang memuaskan hati rakyat negara Arab.
..

4.  Pesanan Terakhir Rasulullah SAW

Inilah hari agung yang mengingatkan kita kepada makhluk yang paling agung yang pernah dijadikan Allah, mengingatkan kita dengan perhimpunan perpisahan di dalam haji Wida’. Tiada masa yang paling hebat dan tiada perhimpunan yang paling indah, melainkan di saat pertemuan antara utusan Allah yang membawa rahmat kepada seluruh alam bersama dengan orang ramai yang khusyuk dan merendak diri di hadapan Allah, Semua mereka memiliki hati yang sedar dan telinga yang mendengar untuk melihat perpisahan dan kata-kata perpisahan, iaitu kata-kata dari Rasulullah SAW yang tidak berkata-kata menurut hawa nafsunya.
.
Seluruh dunia telah mendengar kata-kata Rasulullah SAW yang telah mengumumkan prinsip-prinsip dan nilai-nilai hidup. Antara prinsip-prinsip yang paling penting ialah:
  1. Menghormati nyawa, harta dan kehormatan.
  2. Larangan riba.
  3. Keadilan iaitu satu ciri Islam yang utama
  4. Melindungi dan menjaga nyawa.
  5. Larangan mempersendakan agama Allah.
  6. Hak lelaki ke atas wanita, hak wanita ke atas lelaki.
  7. Ikatan utama umat Islam adalah ikatan akidah dan Islam. Ikatan ini yang membawa mereka kepada prinsip persamaan dan kerjasama dalam perlaksanaan undang-undang Islam.
.
Pada hari ini, Rasulullah SAW merumuskan untuk umat bahkan semua manusia tentang prinsip-prinsip kemanusiaan dan belas kasihan, dan meletakkan mereka kepada asas-asas keamanan dan kedamaian. Antara pesanan lain dari Rasulullah SAW untuk umatnya: Berpegang teguh kepada kitab Allah dan Sunnah Rasulullah SAW. Rasulullah telah menentukan secara tegas bahawa langkah dan cara terbaik untuk menyelesaikan masalah-masalah yang melanda umat Islam ialah untuk merujuk kepada Al-Quran dan Sunnah Rasulullah SAW.
..

5.  Pembebasan

Sepatutnya umat Islam, yang berada di Arafat dan lain-lain tempat-tempat suci, terutamanya Rumah Allah, jangan melupakan kiblat pertama umat Islam pertama: Al-Aqsa, yang mesti dikembalikan ke pangkuan umat Islam dan membebaskan dari cengkaman bangsa Yahudi. Ini adalah amanah dan tanggungjawab yang akan ditanya oleh Allah kepada kita pada hari kiamat nanti.
Kita memohon agar Allah menjadikan kita pada hari Arafah tergolong orang-orang yang diterima amalnya, orang-orang yang diberikan kemenangan dan orang-orang yang Allah bebaskan dari api neraka.

Penutup

Segala puji bagi Allah, Maha Suci Tuhan yang menerima hamba-hambaNya pada hari Arafah dengan kemurahan hatiNya dan melimpah kurniaNya kepada mereka, kerana memberikan mereka yang terbaik berbanding yang diberikan kepada orang-orang yang meminta lainnya. Allah SWT akan mengampuni segala dosa, menyembunyikan kecacatan dan melepaskan segala kesusahan mereka di akhirat nanti. Wahai para sahabat yang disayangi, bertakarublah kepada Allah SWT dengan ketakwaan sebenarnya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّـهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ ﴿١٠٢

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.” (Al-Imran: 102).
Dan doa kita yang akhir adalah pujian bagi Allah SWT, Tuhan sekalian alam.
 

October 9, 2013

Hari-hari Dalam Hidupku


Sebungkus Nasi Beriani di Awanan Biru



Sungguh asyik pagi ini. Allah telah menerbangkan aku jauh dari rutin biasa seharian, sebagai ayah kepada anak yg baik-baik, sebagai suami kepada isteri yg solehah  dan sebagai pensyarah kepada pelajar2 yg cemerlang.  Fly dengan Air asia ke Putra Jaya kerana ada urusan 4 hari disana. Pejabat  PPK yg uruskan tiket. Siti booking “hot seat” untukku. Selama ini, kalau aku sendiri yang ambil tiket tak pernah pun  duduk di hot seat ni. Rupa2nya, ada sedikit istimewa berbanding seat biasa dibelakang. Macam  MAS ada  business class. Dan pagi ini rupa2nya hanya aku sorang sahaja duduk di baris depan  ni,sendirian. So, baris depan hanya 1 set sahaja berpenghuni.

Cuaca pagi ini sangat cemerlang. Berpagi-pagi  dengan berada diawan nanbiru sangat menyentuh. Zikir Maathsurat mulai meniti bibir. Hamparan daratan mulai terpampang indah  selepas flight membuat “take off”. Beberapa minit kemudian keadaan pesawat mula stabil dan mendatar dan daratan mulai samar-samar.   Tiba peramugari menyapa sambil menyebut namaku utk kepastian...beberapa bungkusan makanan dihidangkan. Aku tak tahu pun bahawa semua makanan ini ditempah.Alhamdulillahhhh...ada b1st rupanya. Staf BPK tempah sebab mereka yang ambil tiket.  itulah di katakan rezki itu milik Allah. Rezki yg tidak disangka-sangka. Dalam hati ini tiba-tiba terdetik, "semuanya milik Allah yg dianugerehkan kepada ku ini". lantas terasakan seolah “tangan allah”  telah datang utk menyuap rezki kemulut ku pada pagi ini. subhanallahh.

Terasakan seolah-olah Allah sedang mengusap-usap jiwa ini. menghadiahkan kehidupan yg baik, kerja yg baik, menaiki pesawat yg sedikit istimewa berbanding dgn mereka yg dibelakang. Pergi ke putera Jaya atas urusan negara dan pendidikan bangsa. Sesekala terfikir juga, siapalah diri ini? yang tak punya apa2. sangat daif, sekadar budak kampung suatu masa dulu yg tidak diletakkan apa harapan. Apalagi utk  menyumbang  satu yg bermakna kepada pendidikan anak2  bangsa.

Aku buka kotak makanan itu, salah satunya berisi nasi beriani. Wahhh..baunya mulai menjamah hidung. Aku santap perlahan-lahan sebab agak panas juga. Sambil  menikmati nasi beriani itu, aku menoleh keluar jendela. Sungguh takjub memandang bagaimana Allah hiasi langit. Gumpalan awan yang bermacam  bentuk  dan jenis. Ada yang bergerak kencang dan ada yang kelihatan diam.Tergantung kukuh pada tingkat2 ketinggian masing-masing. Walaupun dia hanya asap dan gas tetapi nampak  sangat kukuh dan kuat.  Walaupun ianya  selembut angin tapi bisa mengegarkan  besi pesawat  yg aku sedang terapung2  diatasnya sekarang ini.

Jiwa ini dapat merasakan bahawa awan itu hidup. Ada tangan2 maha agung yg menjalin dan menjadikannya kelihatan sangat cantik. Seperti pintalan kapas puteh nanbersih. Anyaman yang indah sesayup  mata merentas  langit. Kilauannya membias sinaran mentari,silau pandangan kerananya. Sesayup pandangan kelihatan kusyuk  seperti  tunduk dan  sujud kepada sang  maha pencipta.

“Dan Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); hingga apabila angin itu telah membawa awan mendung, kami halau ke suatu daerah yang tandus.…” (QS. Al-A’raf: 57).

Ya  aku sungguh pasti dia ada tuannya. Aawan itu ada tugas dan amanah tuannya yg dia bawa. Begitu juga aku. Maka aku dan awan itu sama-sama ada tugas sebagai makhluak yg diciptakan.

“Apakah kamu tidak memperhatikan, bahwa sesungguhnya Allah menurunkan air dari langit, maka diaturnya menjadi sumber-sumber air di bumi kemudian ditumbuhkan-Nya dengan air itu tanam-tanaman yang bermacam-macam warnanya...” (QS. Az-Zumar: 21).

Ya Allah kerdilnya diri ini yang sering lalai dan curang padaMu. Bagaimana akan kutebus semua alpa ini. Dengan apakah aku bisa  bayar semua nikmat yang Kau anugerahkan selama ini dan juga  pada saat ini pula kau datang menyuapku dengan makanan ini. Akulah insan yg sering lupa utk  melafazkan sukur  kepadaMu. akulah insan yg sering menzalimi diri sendiri. Ya Allah, sebenarnya  seluruh hidupku ini adalah milikMu. Demi nyawaku ditanganMu, maka kau peliharalah diriku ini. Janganlah kau masukkan diri ini kedalam golongan orang-orang yang lalai, janganlah kau biarkan aku hanyut dan temgelam dalam semua nakmatMu yang maha lauas ini.

Lamunan aku agak lama, awanan puteh diluar  itu kelihatan tersenyum. Aku jadi terhibur. Manik2 yg tiba tumpah dari kelopak mataku  ini, sempat aku sapu dengan tisu diberikan bersama makanan tadi. Makanan yg masih banyak lagi tu aku jamah perlahan-lahan. Tiba-tiba peramugari menegur...”En..dah sudah ke?...
Belumpun makanan itu sempat aku habiskan, pilot mengumumkan bahawa kita akan mendarat.  Bila aku toleh keluar kelihatan dengan jelas  di celah-celah awan kompleks “Genting highland”. Ya Allah cepatnya perjalanan hari ini.


Keterasingan yg bisa menggerakan jari jemariku
Catatan Everly, Putera Jaya.

August 21, 2013

MOGA TERUS TERASA MANIS MENYUSURI JALAN DAKWAH INI...

[Wasiat El-Beltagi kepada anak perempuannya, As- Syahidah Asmaa]

Anakku yang tercinta yang juga merupakan guruku yang mulia,

As-Syahidah Asmaa El-Beltagi, aku tidak katakan selamat tinggal, tetapi aku akan ucapkan esok kita akan bertemu.
Engkau hidup dengan penuh kehormatan, engkau enggan menerima kezaliman dan menolak segala perkara yang membelenggunya. Engkau juga menyintai kebebasan tanpa tolok bandingnya dan dalam diam engkau mencari ufuk-ufuk baru untuk kembali membina dan membangun ummah ini bagi menempatkannya dalam ketamadunan.

Engkau tidak disibukkan dengan perkara-perkara yang telah menyibukkan pemuda-pemudi yang sebaya denganmu. Meskipun engkau sentiasa mendapat tempat pertama di dalam pelajaranmu, pelajaran yang hanya ikut-ikutan itu tidak mampu untuk memenuhi harapan dan rasa ambil berat kamu (terhadap ummah).

Aku merasa tidak puas ditemanimu dalam kehidupan yang singkat ini lebih-lebih lagi waktu aku tidak begitu banyak untuk merasa bahagia dan menikmati dampingan ini. Ketika pertemuan terakhir kita, kita duduk bersama-sama di Medan Rabaah dan engkau telah menegurku dengan berkata: “sekalipun kamu (ayah) bersama-sama kami, namun kamu tetap tidak dapat memberi perhatian kepada kami”. Aku berkata kepadamu: “nampaknya kehidupan ini begitu singkat untuk kita menikmatinya bersama-sama. Aku berdoa agar Allah membantu kita untuk berteman di dalam syurga untuk menikmati (kebahagiaan) bersama-sama.”

Sebelum engkau mendapatkan syahid, aku melihatmu di dalam mimpi dua kali berturut-turut dalam pakaian pengantin dan dalam keadaan penuh cantik dan jelita, dan tidak ada yang seumpama itu di dunia ketika engkau tidur di sisi aku. Dalam diam aku telah bertanya kepadamu: “Adakah malam ini merupakan upacara majlis perkahwinanmu?” (majlis itu akan diadakan ketika waktu zohor dan bukannya pada waktu petang). Ketika aku dimaklumkan tentang kesyahidanmu pada waktu zohor hari rabu, aku faham kebimbanganku, dan aku telah dikhabarkan dengan berita gembira dengan penerimaan Allah terhadap kesyahidanmu dan engkau menambah keyakinanku bahawa sesungguhnya kita di atas kebenaran dan musuh kita berada di atas kebatilan.

Aku ditimpa kesengsaraan yang teramat sangat kerana aku tidak berada ketika perpisahan denganmu buat kali terakhir, mata aku tidak menjadi hitam (akibat menangis) dengan pandangan perpisahan terakhir ini, aku tidak memberi ciuman terakhir di dahimu, dan aku tidak diberi penghormatan untuk melakukan solat jenazah ke atasmu. Demi Allah wahai kesayanganku, tidak ada yang menghalang aku daripada melakukan ini semua. Bukan kerana takutkan kematian, dan tidak juga kerana takutkan penjara yang zalim tetapi sesungguhnya demi untuk menyempurnakan risalah ini, yang telah kamu tawarkan dirimu dan rohmu deminya, iaitu: menyempurnakan perjalanan revolusi ini sehingga mencapai kemenangan dan sehingga tujuan-tujuannya menjadi kenyataan).

Telah berangkat rohmu dan engkau hidup dalam kemuliaan. Engkau teguh menentang penjenayah yang telah menembakmu dengan peluru-peluru khianat dan kotor di dadamu, betapa indahnya cita-citamu dan betapa sucinya jiwamu. Aku yakin bahawasanya engkau telah membenarkan Allah maka Allah membenarkanmu, dan Allah telah memilihmu dan bukannya kami semua untuk memperoleh kemuliaan syahid. 

Dan akhir sekali, wahai cinta hatiku, juga guruku yang mulia,

Aku tidak akan ucapkan selamat tinggal tetapi aku akan katakan semoga kita bertemu lagi. Pertemuan yang bakal berlaku tidak lama lagi di tepi telaga bersama nabi tercinta dan para sahabat. Pertemuan yang bakal berlaku tidak lama lagi di singgahsana kebenaran di sisi Yang Maha Kuasa. Pertemuan yang bakal merealisasikan cita-cita kita untuk minum sepuas-puasnya bersama-sama, dan juga bersama orang-orang yang kita cintai, dan kita tidak akan dahaga selama-lamanya selepas itu.

Sumber : Egyptwindow
#mesirkini
#R4BIA











WASIAT UNTUK ANAK-ANAKKU.

Wasiat El-Beltagi kepada anak perempuannya, As- Syahidah Asmaa.

Anakku yang tercinta yang juga merupakan guruku yang mulia,

As-Syahidah Asmaa El-Beltagi, aku tidak katakan selamat tinggal, tetapi aku akan ucapkan esok kita akan bertemu.
Engkau hidup dengan penuh kehormatan, engkau enggan menerima kezaliman dan menolak segala perkara yang membelenggunya. Engkau juga menyintai kebebasan tanpa tolok bandingnya dan dalam diam engkau mencari ufuk-ufuk baru untuk kembali membina dan membangun ummah ini bagi menempatkannya dalam ketamadunan.

Engkau tidak disibukkan dengan perkara-perkara yang telah menyibukkan pemuda-pemudi yang sebaya denganmu. Meskipun engkau sentiasa mendapat tempat pertama di dalam pelajaranmu, pelajaran yang hanya ikut-ikutan itu tidak mampu untuk memenuhi harapan dan rasa ambil berat kamu (terhadap ummah).

Aku merasa tidak puas ditemanimu dalam kehidupan yang singkat ini lebih-lebih lagi waktu aku tidak begitu banyak untuk merasa bahagia dan menikmati dampingan ini. Ketika pertemuan terakhir kita, kita duduk bersama-sama di Medan Rabaah dan engkau telah menegurku dengan berkata: “sekalipun kamu (ayah) bersama-sama kami, namun kamu tetap tidak dapat memberi perhatian kepada kami”. Aku berkata kepadamu: “nampaknya kehidupan ini begitu singkat untuk kita menikmatinya bersama-sama. Aku berdoa agar Allah membantu kita untuk berteman di dalam syurga untuk menikmati (kebahagiaan) bersama-sama.”

Sebelum engkau mendapatkan syahid, aku melihatmu di dalam mimpi dua kali berturut-turut dalam pakaian pengantin dan dalam keadaan penuh cantik dan jelita, dan tidak ada yang seumpama itu di dunia ketika engkau tidur di sisi aku. Dalam diam aku telah bertanya kepadamu: “Adakah malam ini merupakan upacara majlis perkahwinanmu?” (majlis itu akan diadakan ketika waktu zohor dan bukannya pada waktu petang). Ketika aku dimaklumkan tentang kesyahidanmu pada waktu zohor hari rabu, aku faham kebimbanganku, dan aku telah dikhabarkan dengan berita gembira dengan penerimaan Allah terhadap kesyahidanmu dan engkau menambah keyakinanku bahawa sesungguhnya kita di atas kebenaran dan musuh kita berada di atas kebatilan.

Aku ditimpa kesengsaraan yang teramat sangat kerana aku tidak berada ketika perpisahan denganmu buat kali terakhir, mata aku tidak menjadi hitam (akibat menangis) dengan pandangan perpisahan terakhir ini, aku tidak memberi ciuman terakhir di dahimu, dan aku tidak diberi penghormatan untuk melakukan solat jenazah ke atasmu. Demi Allah wahai kesayanganku, tidak ada yang menghalang aku daripada melakukan ini semua. Bukan kerana takutkan kematian, dan tidak juga kerana takutkan penjara yang zalim tetapi sesungguhnya demi untuk menyempurnakan risalah ini, yang telah kamu tawarkan dirimu dan rohmu deminya, iaitu: menyempurnakan perjalanan revolusi ini sehingga mencapai kemenangan dan sehingga tujuan-tujuannya menjadi kenyataan).

Telah berangkat rohmu dan engkau hidup dalam kemuliaan. Engkau teguh menentang penjenayah yang telah menembakmu dengan peluru-peluru khianat dan kotor di dadamu, betapa indahnya cita-citamu dan betapa sucinya jiwamu. Aku yakin bahawasanya engkau telah membenarkan Allah maka Allah membenarkanmu, dan Allah telah memilihmu dan bukannya kami semua untuk memperoleh kemuliaan syahid.

Dan akhir sekali, wahai cinta hatiku, juga guruku yang mulia,

Aku tidak akan ucapkan selamat tinggal tetapi aku akan katakan semoga kita bertemu lagi. Pertemuan yang bakal berlaku tidak lama lagi di tepi telaga bersama nabi tercinta dan para sahabat. Pertemuan yang bakal berlaku tidak lama lagi di singgahsana kebenaran di sisi Yang Maha Kuasa. Pertemuan yang bakal merealisasikan cita-cita kita untuk minum sepuas-puasnya bersama-sama, dan juga bersama orang-orang yang kita cintai, dan kita tidak akan dahaga selama-lamanya selepas itu.


March 11, 2013

Bahan Tazkirah Untuk Bulatan Gembira Minggu Ini.


WASIAT Al-Banna 
(petikan dari buku ﺑﻴﻦ اﻷﻣﺲ واﻟﻴﻮم)
Antara Semalam  dan Hari Ini.

Wahai saudaraku, dengarlah!.
Apa yang saya mahu dari kalimat-kalimat ini ialah untuk membentangkan fikrah anda di
hadapan anda sekelian. Boleh jadi detik-detik getir sedang menanti kita menyebabkan kita akan
berpisah. Pada ketika itu saya tidak akan dapat lagi bercakap atau menulis kepada kamu. Oleh
itu saya berwasiat kepada anda sekelian; telitilah kalimat ini, ingatilahnya sedaya yang boleh dan
bersatulah padanya. Sesungguhnya setiap kalimat ini mengandungi erti-erti yang sangat padat.
Wahai saudaraku;

Anda sekelian bukan satu pertubuhan kebajikan, bukan parti politik, juga bukan suatu badan
yang dibentuk untuk tujuan-tujuan terbatas. Anda sebenarnya adalah suatu roh baru yang
mengalir di hati umat ini dan dihidupkan dengan al Quran. Anda adalah suatu suara yang
bergema tinggi melaungkan dakwah Rasulullah saw. Tidak keterlaluan jika anda merasai
bahawa anda adalah penanggung beban Kenabian setelah kesemua manusia enggan
melakukakannya.

Andainya anda ditanya, kamu mengajak kepada apa..? Katakanlah, kami mengajak kepada Islam
yang di bawa oleh Nabi Muhammad saw. Pemerintahan adalah sebahagian daripada ajarannya.
Kebebasan adalah salah satu dari tuntutannya. Jika dikatakan kepada anda.. ini adalah politik.
Katakanlah inilah dia Islam dan kami tidak tahu pembahagian seperti ini. Andainya mereka
mengatakan kamu penyeru revolusi. Katakanlah, kami adalah penyeru kebenaran dan
kedamaian. Jika kamu mengganggu dan menghalang dakwah kami, Allah telah membenarkan
kami mempertahankan diri dan kamu adalah pengacau yang zalim. Andainya dikatakan kepada
anda; kamu meminta bantuan dari orang tertentu atau mana-mana pertubuhan. Katakanlah,
kami hanya beriman kepada Allah sahaja dan kami kufur dengan segala sekutu-sekutu. Jika
mereka berkeras meneruskan permusuhan mereka, katakanlah.. kami tidak mahu orang-orang
yang jahil.

KEWAJIPAN.

Wahai saudaraku;
Berimanlah kepada Allah, berbanggalah dengan mengenali dan bergantung kepadaNya.
Janganlah kamu takut dan gerun selain dari-Nya. Tunaikanlah segala kewajipanNya dan jauhilah larangan-Nya. Berakhlaklah dengan akhlak yang mulia dan sempurna. Jadilah orangorang yang mantap dengan akhlak, mulia dengan apa yang dikurniakan oleh Allah kepada
kamu iaitu kemuliaan orang mukmin dan orang-orang yang bertakwa.
Tatapilah dan kajilah al Quran. Bincanglah Seerah Nabimu. Jadilah orang yang beramal dan
bukannya orang yang suka bercakap dan berdebat. Bila Allah memberikan hidayat kepada
seseorang, maka diberinya ilham untuk beramal. Sesuatu kaum itu tidak sesat selepas mereka
mendapat petunjuk kecuali orang-orang yang suka berdebat. Kasih mengasihilah di antara kamu
dan jaga serapi-rapinya ikatan kamu kerana ia merupakan rahsia kekuatan kamu dan tunjang
kejayaan kamu. Tetapkanlah diri kamu sehingga Allah membuka di antara kamu dan kaummu
dengan kebenaran. Dialah sebaik-baik pembuka. Dengar dan patuhlah kepada pemimpin kamu di masa susah dan senang, ketika segar dan lesu. Mereka adalah simbol fikrah kamu dan penghubung di antara kamu. Selepas itu tunggulah kemenangan dan sokongan dari Allah. Peluang tetap akan datang dan


janganlah ragu. Pada hari itu orang-orang mukmin akan merasa gembira dengan pertolongan Allah. Allah akan menolong sesiapa yang dikehendakinya. Dia Maha Berkuasa lagi Penyanyang (Al-Ruum)

Allahu Akbar walil-Llahi- hamd.