August 29, 2016

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya...

Kematian mengajar kita erti "Antara semalam dan hari ini". Kematian adalah didalam gengaman waktu dan ketika. Kematian juga merupakan jalan mati kepada lorong sehala kehidupan ini. Namun kematian pula adalah pintu kepada suatu lorong lagi yg mesti dilalui insan dalam perjalanan jauh menuju tuannya. Tetapi apabila kita berkesempatam menghantar insan tersayang dihujung kehidupannya...Ibrahnya: betapa singkatnya kehidupan ini. 50 tahun dibelai nafas kita seolah-olah sebentar cuma. 50 tahun kehidupan berkumpul didepan mata kita. Tiada yg terlebih mahal pada waktu dan ketika ini selain rasa cinta pada zat dan sifat yang dariNya kita datang. "Ya Allah tambahkanlah rasa CINTA ini..supaya aku terasa mutmainnah saat Kau jemput aku pulang. Agar aku bisa tersenyum bila sampai waktu dan ketikanya aku datang kepadaMu".Amin Ya Rabb..
PETIKAN DARI POSTING FB-PADA 8-8-16

Tahun ini usiaku genaplah 50 tahun. 50 tahun bagaikan semalam bahkan sedetik cuma. Pada angka 50 Allah mentarbiah diri ini makna sepi, sesepian, sendirian, keseorangan. Allah ajari ku saat apabila kita kembali. Saat bilamana lorong kehidupan ini hampir kepenghujungnya...maka kesepian semakin terasa mengigit.

Pada angka 50 ini banyak makna. Allah anugerahkan ahli baru datang dan yang lama Allah panggil pulang. Angka 50 cucu datang tetapi Ayah allah panggil pulang. Tiga bulan selepas Ayah sempat menatap cicitnya ayah memejam matanya buat selama2nya. Subhanallah..semuanya dalam gengamanNya.

Seminggu lagi Hari Raya Haji. Jiwa ini mulai terasa sunyi...seolah dunia ini hilang warnanya. Rasa hati semakin tandus dan sepi. Tidak pernah terduga mindaku bahawa akan pasti akan sampai saat ini. Ternyata saat ini sudah tiba. Samada balik Pahang utk beraya atau stay di Kelantan sama saja. Tiada lagi kedua2 orang tua kedua-dua belah. Ya Allah inikah makna usia tua...ataukah makna hujung usia. ataukah ini surat dariMu yang sering aku lalai.."BUMI TERASING"

Dua wajah yang datang dan pergi tetap segar dalam ingatan. Dua wajah yang darahnya mengalir dalam darahku dan dagingnya melekat pada tubuhku.


November 8, 2015

Nyaman di Mehwar Ini...!

Utk Liqa' Usari kali ini Ana pinjam tulisan Ustaz Aadtif dari majalah JOM.


Ibarat rumah kita yang cantik,nyaman dan selesa. Sesungguhnya ia menjadi kecintaan bagi hati. Begitu juga dakwah marhalah taksis merupakan keselesaan dalam dairi para daie'. Siapa yang tak berasa seronok bekerja di mehwar taksis? Aman, tiada halangan yang nyata, tiada fitnah-fitnah khariji, kita mampu bergerak ke mana-mana sahaja tanpa dipantau, tiada sangka-sangkaan orang.
Sekarang, pandangan masyarakat perlu diambil kira. Amal qawiyy & amal dhaif perlu dikaji lebih mendalam setiap masa. Tidak jumud. Tak semestinya yang dikatakan dhaif pada satu-satu masa, menjadi dhaif setiap masa. Begitu juga sebaliknya. Tidak dikatakan afdhal sesuatu perkara  disuatu  masa akan afdhal di suatu masa yang lain.
Perlunya ada satu kefahaman yang jelas dan pemikiran yang matang dalam meletakkan priority antara aktiviti tarbiyah dan aktiviti mengembangkan dakwah.
Kita masih lagi selesa dengan takwin centric. Tetapi takwin centric bukan bermaksud meletakkan SEMUA amal takrif adalah amal dhaif apabila bertembung dengan amal takwin pada setiap masa. Juga tidak bermaksud apabila sudah berlakunya perubahan mehwar, kerja-kerja takwin sudah bukan lagi priority no 1.
Kalau ingin diikutkan ke”selesa”an, pastinya ingin ku terus bergerak seperti di mehwar taksis pada setiap masa. Hampir keseluruhan masaku bergelumang dengan mereka yang menyerahkan diri pada tarbiyah. 
Tapi dakwah akan terus menderu laju…
Sehingga kita terpaksa berhadapan dengan perkara yang cukup melelahkan. Mencabar kemampuan kita sedia ada. Memaksa kita meningkatkan kemampuan diri untuk menanggung tanggungjawab yang semakin bertambah, medan yang semakin meluas serta mad’u yang ramai dan pelbagai.
Pastinya keputusan yang diambil telah dibincangkan setelah sekian lama. Mungkin tenaga yang ada masih tidak mencukupi pada zahirnya, tetapi ada golongan yang terpaksa berkorban menanggung bebanan lebih disebabkan tuntutan dakwah pada masa kini. Akan berlaku perahan tenaga yang berpusat pada golongan tertentu di dalam jemaah. Mungkin…
Lalu sudah menjadi tanggungjawab kita meningkatkan isti’ab kita dan binaan kita. Isti’ab nazhori, isti’ab maknawi, isti’ab amali. Kerana bebanan dakwah ini perlu dikongsi bersama, bukan ditimpakan pada golongan-golongan tertentu manakala sebahagian yang lain sekadar berbangga dengan output golongan tersebut.
Setiap dari kita perlu kreatif dalam mengaplikasikan manhaj. Bukan mengikut sahaja apa yang diterima, menunggu-nunggu arahan sebelum bertindak, tidak mampu mengeluarkan inisiatif sendiri untuk bergerak mengikut acuan jemaah.
Tidak lupa juga, jangan terlalu izzah dengan nama. Sehinggakan izzah pada nama itu mengatasi izzah kita pada islam, izzah kita pada al-Quran dan hadis sebagai petunjuk kita.
Izzahlah pada amal kita. Bukan riya’ pada manusia, tetapi sebagai bukti jelas yang ALLAH itu satu-satunya tujuan kita, Rasulullah itu qudwah ikutan kita, Al-Quran undang-undang kita, jihad adalah satu-satunya jalan kita dan syahid adalah cita-cita kita yang utama.

Hayati semula 10 Muasafat Tarbiah


Justeru, amal-amal kitalah yang akan menampakkan siapa kita yang sebenarnya. Nama hanya sekadar nama. Amal yang terlebih dahulu terpampang jelas sebelum namanya.
Seorang syeikh menggambarkan kewujudan kita ini bukan sekadar mengelola aktiviti-aktiviti tertentu, ataupun memberi sumbangan tertentu kepada masyarakat dan negara. Bahkan kita adalah ruh baru yang meresap dan mengalir ke dalam tubuh umat ini…
“Wahai saudaraku! Kamu bukan persatuan kebajikanbukan parti politikbukan badan yang ditubuhkan untuk sesuatu tujuan yang terhad objektifnya. Akan tetapi sebenarnya kamu adalah ruh baru yang mengalir di dalam tubuh umat ini lalu ia menghidupkannya dengan Al-Quran!
Kamu adalah cahaya baru yang menyinar lalu dengan cahaya Allah kamu menghapuskan kegelapan kebendaan. Kamu adalah suara yang berkumandang tinggi, melaungkan dakwah Rasulullah saw.
Adalah suatu hakikat yang tidak keterlaluan jika kamu merasakan bahawa kamu menanggung tugasan berat ini dikala manusia lain lari dari bersusah payah kerananya. Jika dikatakan kepada kamu, “Kearah mana kamu berdakwah?”.
Kamu katakan kepadanya, “Kami menyeru kepada Islam yang didatangkan oleh Muhammad saw. Kerajaan adalah salah satu bahagian darinya. Kebebasan adalah salah satu kefardhuan di dalamnya”. Jika dikatakan kepada kamu, “Ini dah masuk bab politik!”. Kamu katakan, “Ini adalah Islam. Kami tidak tahu pecahan-pecahan yang anda katakan itu”.

February 11, 2015

Agak lama tidak menukil sesuatu dalam "BUKU CATATAN KLASIK" ini. Walau apa pun sangkaan kalian buku ini tetap menjadi koleksi sejarah penting dalan hidup ana. Beberapa hari lalu ada yg bertanya kenapa sudah tidak berkarya lagi?... Terkejut juga. Rupa-rupanya ada insan yg masih setia membaca tulisan ana ini yg tidaklah seberapa.

Tak mengapalah. Posting ini adalah bahan yang akan dibincangkan dalam "bulatan Gembira" esok. Harap semua anak-anak membacanya sebelum melangkah kedalam bulatan. Petikan dari buku "AL-MUNTALAK".

Firman Allah S.W.T yang bermaksud:“Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).” (Al-Taubah: 24)

Mungkin kamu menganggap bahawa kamu perlu berbincang lebih lanjut bersama golongan yang lalai ini. Tetapi Yusuf al-Qardhawi telah lebih dahulu berdebat, berhujah dan mengalahkan hujah mereka dengan kata-kata yang indah dan mendalam. Itupun rasanya sudah cukup:
Kata mereka:
 Kebahagiaan terletak pada sikap berdiam diri
   pada malu dan kebekuan hidup di bersama ahli keluarga,
   bukan hidup orang berhijrah dan terusir
Dengan berjalan di belakang kenderaan
  dalam ketenangan dan langkah yang longlai
  dengan kamu katakan apa yang dikatakannya
   tanpa tentangan dan penolakan terhadapmu
Dengan mengikuti sekumpulan kambing
 kamu dipimpin, bukan memimpin
 Dengan berteriak untuk setiap penguasa: Hidup kamu…..

 Aku berkata:
 Hidup ini mesti bergerak,
 bukan diam dan bukannya beku
 hidup adalah perjuangan
Akan berjuangkah orang yang duduk berpeluk tubuh?
  Hidup adalah menikmati kelazatan susah,
bukan bersedap-sedap dengan tidur nyenyak.
  Ia adalah membela hak,
orang merdeka mana tidak membela haknya?
   Ia adalah anda merasakan kehinaan itu laksana meminum air nanah.
Ia adalah hidup sebagai khalifah di bumi laksana seorang pemimpin
 boleh berkata ‘NO’ dan ‘YES’, apabila anda mahu
 dengan pandangan yang tajam....

Demi Allah, sesungguhnya dakwah ini adalah kerja rijal sejati. Ia menghimpunkan lelaki yang gagah perkasa di dalam barisan mereka. Orangorang yang takut menghadapi risiko dan halangan, pertarungan dan pertembungan, maka ia adalah layak dengan angkatan berjiwa kecil. Bagi rijal, yang ditakuti hanyalah kelalaian ”al-ghaflah”. Sebagaimana yang dikatakan oleh al-Umari yang zuhud: “Sesungguhnya antara tanda kamu telah lalai terhadap diri kamu dan berpaling dari Allah ialah apabila kamu melihat sesuatu yang dimurkai Allah lalu kamu tidak mempedulikannya. Kamu tidak menyuruh dan tidak melarang lantaran takut kepada orang walhal orang-orang ini tidak boleh membahayakan ataupun memberi faedah kepada dirimu.”182
Lantaran itu Ibnu Taimiyah mengkritik orang-orang soleh yang penakut. Berulang-ulang kali dia menerangkan: “Meskipun mereka telah meninggalkan kejahatan, mereka bukanlah mujahidin tulen yang berjuang menghapuskan kejahatan sehingga tiada lagi fitnah dan rintangan yang menghalang manusia dari jalan dan agama Allah. Hingga jadilah agama seluruhnya untuk Allah. Fikirkanlah! Kebanyakan manusia jarang sekali berkumpul padanya dua sifat ini: Pertama: Benci pada kekufuran dan kejahatan serta orang yang melakukannya. Kedua: Suka melarang mereka dari kekufuran dan kejahatan.


January 19, 2014

Darahmu mengalirkan dakwah...lelahmu memikirkan ummah.

Anak-anak yg dikasihi. Nampaknya sem baru 2014 baru saja bermula. Cuti sepatutnya tidak melengahkan kamu daripada memikirkan soal dahkwah. Bahawa seluruh hidup kita ini sebenarnya dakwah. Kalimah syahadah yg kita lafazkan berkali2 setiap hari sebenarnya tersimpul makna dakwah. Dalam derasnya mengalir darah kita seolah terasa deru seruan dakwah. Lelah nafas kita adalah kerana memacu dakwah. Alangkah manisnya hidup kita dan alangkah mahalnya harga diri kita adalah kerana mendarah-dagingnya dakwah. Kerana kita menjadikan dakwah dan tarbiah adalah hadaf hidup kita. Dan kerana dakwah juga nabi-nabi diutuskan. Namun janji Allah, bahawa tiada lagi nabi selepas ini...maka siapakah yang Allah amanahkan untuk mewarisi urusan dakwah ini, selain kita?.
Kenapa Dakwah?

1. Sebesar-besar nikmat Allah : [a’dhomu niamillah]

"Dan orang-orang Yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi Penolong bagi setengahnya Yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. [ Taubah 71]"Katakanlah (Wahai Muhammad) “kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata Dengan limpah kurnia Allah dan kasih sayangNya, maka Dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan Dengan Yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa Yang mereka himpunkan dari Segala benda dan perkara Yang tidak kekal)”. [Yunus : 58]

Mereka yg dimatikan  Allah hatinya akan merasakan bahawa pangkat, harta, wanita dan kesenangan dunia adalah barang yang dikejar. Seluruh hidupnya dihabiskan hanya utk membina kehidupan yang dianggap sudah mencapai success. Dalam hatinya tidak pernah terpanggil dan merasai bahawa nikmat mengajak manusia kepada Allah. Dakwah?...bukannya nikmat malah kesakitan, siksa dan penuh lelah. Inilah yg dikatakan oleh kebanyakan orang. Kalau demikian kenapa urusan dakwah ini adalah kemestian kepada semua nabi-nabi. Sesungguhnya Allah mencampakkan rasa nikmat kedalam jiwa mereka2 yg bergelumang di medan ini, rahsianya hanya dapat dirasai oleh mereka yg berada di dalamnya sahaja. Sehingga ada mereka2 yg mengungkapkan "aku tidak akan meninggalkan jalan ini, sehingga aku syahid dengannya". Mereka yang ikhlas melafazkannya, istiqamah dengannya Allah akan membenarkan apa yg mereka ucapkan. 

2. Sebaik-baik amal [ ahsanu amala]

"Dan tidak ada Yang lebih baik perkataannya daripada orang Yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal Yang soleh, sambil berkata: “Sesungguhnya Aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!”[Fussilat :3]

   Allah menangkan nabi2nya dalam menjalankan dakwah. Allah menjadikan wasilah dakwah ini pula utk memenangkan agamanya. Maka, kalaulah agamaNya ini tegak kerana adanya dakwah...maka apakah amal yg lebih baik dari dakwah ini. Maka urusan dakwah ini adalah urusan yang maha besar. Mereka yg berada didalamnya berfikiran besar dan berpandangan jauh...jauh hingga akhirat. 

3. Sebaik-baik manusia [ ahsanu naas]

"Kamu (Wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat Yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat Segala perkara Yang baik dan melarang daripada Segala perkara Yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). dan kalaulah ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana Yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada Yang beriman dan kebanyakan mereka: orang-orang Yang fasik. [Ali Imran 110].

Jom kitalah sebaik-baik manusia yang akan melahirkan sebaik-baik ummah. Yang akan kembali untuk kali ke-2 nya di akhir zaman ini. Kerana itu kita harus berbangga dengannya. Kitalah daie' ilallah. Bukannya ilal-selainnya.


4. Tugas para rasul [ muhimmatur rasul ]

"Wahai ahli Kitab! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami (Muhammad, s.a.w) Yang menerangkan kepada kamu (akan syariat Islam) ketika terputusnya (kedatangan) Rasul-rasul (yang diutus), supaya kamu tidak (berdalih) Dengan berkata (pada hari kiamat): “Tidak datang kepada Kami seorang (Rasul) pun pembawa berita gembira dan juga pembawa amaran (yang mengingatkan kami)”. kerana Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang (Rasul) pembawa berita gembira dan juga pembawa amaran. dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. [Al-Maidah : 19]

Oleh kerana tiada lagi rasul yang akan dibangkitkan Allah sehingga hari kiamat, maka siapakah yang akan memelihara,menjaga dan benjernihkan agama Allah ini...?. Maka beruntunglah mereka yang mewarisi urusan kenabian ini. Beruntunglah mereka yang dipilih Allah untuk memelihara dan membela agamaNya ini!. Bagaimanakah kita?. Sabda Rasulullah SAW : “ Para ulama adalah pewaris nabi SAW ”. Termasuk di dalam ini ialah mereka yang menyeru ke jalan Allah dengan kefahaman dan ilmu yang mereka ada . 


5. Saksi kepada manusia :[syuhadak a’la annaas]


"Dan Demikianlah (sebagaimana Kami telah memimpin kamu ke jalan Yang lurus), Kami jadikan kamu (Wahai umat Muhammad) satu umat Yang pilihan lagi adil, supaya kamu layak menjadi orang Yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang Yang benar dan Yang salah) dan Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi orang Yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu. [Baqorah 143].

     Sesungguhnya para daie' membawa keterangan kepada umat ini. Menerangi kegelapan dan kejahilan umat ini. Jemaah yg tersusun dengan Manhaj cemerlang akan mempersiapka ahlinya dengan perbekalah secukupnya. Mana mungkin para daie' yang terjun dalam masyarakat direlakan bergelumang di medan tanpa perbekalan seutuhnya. Maka manhaj yg tersusun dan wasilah tarbiah yang mantap menjadi syarat wajib maka setiap ahlinya mesti mengikutinya walaupun kadang2 ianya melelahkan dan menuntut pengorbanan harta, tenaga,masa dan kehidupan. Langkah pertama para ahlinya ialah "Allocate masa kamu utk dakwah bukannya ciri-curi masa lebih utk diinfaqkan kepada dakwah".


Bersambung....

November 4, 2013

Hari-hari dalam hidupku


Ucapan sempena Farewell pelajar sem 8 yang akan grad 15 Nov ini.
(Dewan Al-Kindi)

Pelangi Kehidupan MAHA-SISWA

Manisnya bergelar MAHASISWA dengan spektrum warnanya yang memukau kalbu. Dengan sopan mereka oportunis, dalam diam mereka bercita menjadi kaum yang manipulatif dalam memimpin. Semuanya gara-gara mahu success dan nyaman dalam hidup dengan aroma sekeping ijazah. Mereka ingat dengan segulung ijazah adalah tiket untuk success. Kelak nanti mereka buntu temui makna kehidupan yang aman dan nyaman walaupun segulung ijazah disandang itu seolah-olah bererti sebuah  kematangan.  Mereka terlupa pada hakikatnya kehidupan selepas bergelar sebagai guru atau doktor atau arkitek atau profesional...nanti adalah lebih pedih dan lelah sebenarnya. Kenapa tidaknya...kejernihan hidup yg boleh di label sebagai professional itu sebenarnya bisa dikeruhkan dengan lingkungan yg merosakkan. Kita boleh menjaga anak2 kita dan keluarga tetapi sebenarnya mereka hidup dalam bi’ah yg rosak dan merosakkan.  Itulah sebenarnya menuntut kita hidup lebih lelah daripada yg dijangkakan. Inilah realiti yang kehidupan bagi mereka yg punya sedar, punya visi, berpandangan jauh dan tidak hanya berpeluk tubuh nanti...

Betapa bumi menangisi kerana terpaksa mengendong ahli maksiat diatasnya. Kalaulah bumi boleh teriak, sudah lama ia akan menjerit  menangis kehidupan manusia yang menumpang di atas pundaknya. Para juhalak bermarajalela, para  pemimpin rakus menghirup dunia, para ulamak bak syaitan bisu, orang kaya menindas si miskin, mereka yg berkata benar dipenjara...pembela al-haq di pandang dusta.

Saya cabar kamu wahai mahasiswa!...
Sindrom 3K yg membelengu kamu selama lima tahun di kampus ini telah membutakan hati dan iman kamu. Apa 3 K itu?. Itulah katil, kafe dan kuliah. Kamu diulit mimpi indah sebagai mahasiswa.
 Kamu tidak lagi cakna apa yang berlaku kepada umat ini. Tidak giur ambil tahu situasi semasa.
Cita-cita anak muda menjadi mahasiswa yang terpimpin, bukan mahasiswa yang terkongkong.  Anak muda sebagai generasi yang akan memimpin masa hadapan perlu melihat lebih jauh terkehadapan dengan keadaan sekeliling, jangan hanya tunggu dan terus menerima, kita mesti memberi masa,buah fikir,keringat dan kehidupan kamu untuk  Allah dan umat. Cuba ingat kembali untuk apa allah utuskan nabi?...maka apakah kita yg punya Intelek dan minda yg sempurna ini untuk apa pula?
Jangan kamu tertipu, jangan kamu terpedaya dan jangan kamu diperbodohkan.!.


Kamu adalah pemuda yang berjiwa besiwaja. Mari kita buka buku sejarah awal baginda menyemai cahaya Islam dulu. Mereka di bantu oleh para pemuda-pemuda. Mereka sama umur seperti kita. Pemuda itulah yang menyelamatkan Nabi Muhammad SAW daripada dibunuh oleh kafir Quraisy. Pemuda itulah yang memimpin bala tentera ketika Nabi kegeringan. Pemuda itulah yang membuka Kota Constantinople. Adakah kamu anak muda hanya sekadar berpeluk tubuh yang memakai topeng kehinaan di hati umat ini?...atau kamu adalah pemuda-pemuda kebanggaan islam?. Yang akan menjadi batu asas kepada kegemilangan umat ini untuk kali kedua.

Saya ingin meminjam daripada kata-kata Sayid Abu Al-A’la Al Maududi ketika memberi ucapan di majlis konvokesyen salah sebuah Universiti di Karachi suatu masa dahulu.

"Wahai pelajar! kamu telah melabur sekian lama masa kamu di universiti ini untuk mendapat ilmu. Kamu telah lama menunggu saat di mana kamu akan menuai hasil usaha kamu itu dalam bentuk segulung jiazah. Aku tahu, betapakamu semua akan berkecil hati denganku hari ini  dalam majlis gilang-gemilang seperti  ini. Maka menjadi satu kesukaran buat aku berterus terang kepada kamu saat ini.
Walaubagaimanapun aku perlu berlaku jujur bahawa dalam menilai tempat kau dididik ini, malah kesemua tempat pendidikan yang bernama universiti ini tidak ubah seperti tempat penyembelihan berbanding tempat pendidikan. Ijazah yang dihulurkan tidak ubah seperti sijil kematian, diberikan apabila si pembunuh sudah berpuas hati kerana telah berjaya menyempurnakan penyembelihannya. Alangkah bertuahnya kepada mereka yang telah berjaya melarikan diri daripada penyembelihan terancang ini dengan sedikit cahaya kehidupan.

Aku tidak hadir ke sini untuk mengucapkan tahniah kepada kamu kerana telah menerima sijil kematian tersebut. Malah sebaliknya, aku berasa teramat sedih melihat kamu semua dalam keadaan teruk. Aku seperti seseorang yang sedang mencari manusia yang masih hidup dalam timbunan mayat disini."


Saya akan mengulangi ungkapan ini saban tahun walaupun saya tahu setiap ada orang yang membencinya. Ada orang-orang yang tidak mahu melihat jiwa-jiwa kamu celik dan bangun menyalakan obor buat umat ini. Benarlah satu ungkapan “Havard produce genius but not soul”. Graduan hidup di dalam jasad, tapi mati hatinya. Tidak ubah seperti robot yang diprogramkan. Tidak ubah seperti mayat yang hidup tanpa jiwa. 

Wahai anak-anakku yg sangat dekat dihatiku ini...fahamkah kamu bahawa tangungjawab kamu lebih banyak dari masa yang kamu ada.

Kamu adalah ruh baru yang mengalir dalam hati umat ini dan menghidupkan umat ini dengan Al-Quran. Kamu adalah nur baru yang bersinar menghapuskan kegelapan materialisme ke arah ma’rifah Allah s.w.t. Kamu adalah suara yang berkumandang dan bergema melaungkan dakwah Rasulullah s.a.w.”.

 Allah s.w.t. telah berfirman yang bermaksud: ‘Katakanlah (wahai Muhammad):” Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada ugama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha Suci Allah (dari segala i’tiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain”.

28 ( وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا كَافَّةً لِلنَّاسِ بَشِيرًا وَنَذِيرًا وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ) سبأ
‘Dan tiadalah Kami mengutusmu (wahai Muhammad) melainkan untuk umat manusia seluruhnya, sebagai Rasul pembawa berita gembira (kepada orang-orang yang beriman), dan pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar), akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat itu)’.

‘Sesungguhnya orang yang paling mulia di kalangan kamu di sisi Allah ialah yang paling bertaqwa’.

Kemenangan sebenar adalah kemenangan mempertahankan yang benar itu benar dan yang salah itu tetap salah dalam apa juga keadaan dan situasi, walaupun dalam nilaian manusianya kita kalah.

(صِبْغَةَ اللَّهِ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ صِبْغَةً وَنَحْنُ لَهُ عَابِدُونَ) . البقرة 13
‘Celupan Allah, dan siapakah yang lebih baik celupannya selain Allah s.w.t. dan kami menjadi hamba yang menyembah kepadaNya’.

Selamat menerima segulong ijazah,selamat menyahut seribu amanah dan selamat  meneruskan kehidupan yang lebih  lelah dan memenatkan.

 Ingatkah lagi bekalan disepanjang jalan dakwah ini?