December 28, 2010

Hujan Memukul Kenangan...



Mala mini 28 Disembar 2010. Bermakna kurang-lebih 40 tahun memori semasa kecilku terpanggil kembali. Pada usia yang kian sempit dan dadaku kian membuncah. Emosi melolong sengit. Penaku lelah menorah pelangi yang kian pudar ini.

Dari kaca jendela anjung hidayah ini kelihatan hujan lebat diluar sana, air sudah memenuhi jalan. Aku masih terpaku disini menghayati suasana malam yg asyik ini sambil menanti bilakah hujan akan berhenti...bilakah deruan yg asyik ini akan berlalu.

Bola mataku terpesona memandang hujan lebat yang menyirami bunga orkid di pagola diluar sana. Rintik-rintik itu mengukir gelombang di setiap rintik yang dibuatnya. Tak lepa aku memandangi dengan penuh erti setiap tetesan itu, Tetesan air hujan yang di setiap datangnya selalu membawa romantisme tersendiri. Memanggil-manggil kenangan masa masa lalu yang hampir lesu dibelai waktu. Yaa.. sewaktu kecilku dimusim hujan ini.

Inilah catatan dairi seorang yang bertema “Kampung boy”. Anak mak, anak ayah, anak seorang petani yang miskin tinggal di sebuah rumah kayu beratap zing dihujung sebuah kampung.“Jommm berteduh di bawah pokok”, jeritku ada rakan2 bila tetesan hujan mulai menderu. Rintik-rintik... menjadi lebat, akhirnya basah kuyup juga. Esoknya main-main gigi air sampai betis, kuis-kuis dengan selipar dan hujung kaki…akhirnya basah kuyup juga. Lusa, pakai payung main hujan…akhirnya basah semuanya. Ish..ish..nakal betul. Bila balik rumah, mak marah..”basah lagi…dah habis semuanya baju kering. Nak pakai baju mana lagi!!!”. Itu bahasa musim ini. Itulah leteran mak yang melekat sampai hari ini.

Setiap kali hujan memutih kelihatan dari jauh… membawa berita tentang tengkujuh akan tiba. Hati ini tercalit suka, melompat gebira. Hujan itu juga membawa berita bahawa sebulam penuh cuti sekolah ini kampungku akan digenangi air bah. Yahooo…Musin pesta air datang lagi setelah setahun dia pergi. Wahhh nyamannya hati..musim dingin,musim sejuk, musim hujan. “aku suka hujan!, aku suka main hujan!, aku suka tangkap ikan!, aku suka bila air bah memenuhi bendang tu!, aku suka bila air bah sampai ketangga rumah mak ni!, aku suka berenang-renang!, aku suka main kejar-kejar dengan kawan sambil menyelam, aku suka main perahu, aku suka… aku suka…aku suka. Begitulah teriak hati anak kecil sinonim dengan hujan.

Best…best..best. Walaupun dalam keadaan basah kuyup dan mengigil kesejukan, rutin setiap hari adalah cari daun kayu untuk makanan kambing, Cari rumput untuk lembu, Gali ubi yang mak tanam dulu, untuk bekalan hidangan musim hujan ini. Cari itik-itik mak yang dihanyut air bah. Tangkap belalang dihujung rumput dan pokok padi. lastik burung yang kesejukan, pada waktu malamnya suluh burung, tangkap ikan, tahan jarring. Itulah diari setiap hari musim begini…”musim tengkujuh”.

Namun hari ini, semua itu hanya terselit dalam lipatan memori sinonim baris baris hujan di luar sana. Bila saat saat seperti inilah ia mengalir deras melimpahi neuron. Inilah memori yg tak pernah dimengertikan oleh anak2. Malah istilah perkataan pun mereka mungkin tak memahaminya, Kerana dunia Mereka tidak sama dengan dunia babanya… lantaran zaman mereka zaman baru.

Lamunanku masih memacak sesat di kelam malam...tiba tiba ingatanku tersentak kembali. Kembali kepada rintik rintik hujan yang sudah mulai reda.

Mala mini bermakna musim cuit ini hamper melabuhkan tirainya, walaupun tenkujuh masih belun ada tanda tanda akan berheneti. 3 hari lagi sekolah buka, 3 hari lagi akan kembali kepada rutin semula; berpagi2 pergi kerja dan hantar anak2 kesekolah. Semua keperluan sekolah mereka sudah disiapkan. RM 4000 tentu kena sedia maalomlah semuanya sekolah swasta. Baju, kasut,buku,yuran dan keperluan2 lain. Tahun ini enam anak akan bersekolah termasuk kembar yg dah pun masuk tahun satu..(Gambar atas: Muthsanna, buraidah kiri).Hari2 asyik tanya bila nak sekolah. Hari hari hitung duit belanja.

Cuti kali ini bukanlah cuti sangat. Kesibukan macam biasa juga. Hampir setiap minggu berada di "luar negeri". Ke Penang sekeluarga, Cameron highland, Ke Terengganu skeluarga dan minggu lepas ke KL bersama keluarga.

Namun ada suatu hasrat tersurat, ada suatu rindu yg tak kesampaian ada rasa yg sarat. Apanya?. Apa lagi kalau tidak anak2 di Mizan. Sebulan terlalu lama rasanya...kehausan kepingin menatap wajah mereka. Wajah2 manis,ceria dan wajah yg punya obor buat umat ini. Sesungghnya mereka sangat intimewa dihati ini. Baba sayang kalian. “Ya Allah ikatkanlah hati2 kami kerana mencintaiMu, eratkanlah dengan doa rabithah yg tak berkesudahan…jadikanlah mereka sebagai rijal2 yang mendapat naunganMu dipadang mahsyar nanti”. Amin.

“SELAMAT BERTEMU KEMBALI MINGGU DEPAN, TAHUN BARU, SEMESTER BARU”

No comments:

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...