September 26, 2011

Pesan Buat Diriku Yang Lalai


Antara Makna Tarbiah dan Muhasabah Diri Sebagai Murabbi...

Dalam hakikat latar hidup manusia; Islam telah meletakkan fokus khusus tentang soal tarbiah yg banyak sekali dinyatakan dalan AlQuran. AlQuran menggunakan istilah dasar Ar Rabb bagi memaknai erti tarbiah yg datangnya dari akar kata serupa. Pendapat ini dinyatakan oleh Ibnu Manzhur. Abu A’ala Al Maududi pula menyatakan, “mendidik dan memberikan perhatian adalah salah satu makna implicit perkataan Rabb”. Al Qurtubi pula menyatakan kata Rabb dipakai untuk mengambarkan siapa saja yang melakukan sesuatu menurut cara yang sempurna.

Ar Razi membuat perbandingan antara allah dan manusia sebangai murabbi. Ia mneyatakan bahawa Allah sebagai murabbi berbeza dengan manusia kerana Allah tahu betul segala kebutuhan dan masalah yang dididikNya. Lantaran Dia adalah zat pencipta. PerhatianNya tidaklah tertumpu kepada sekelompok manusia malah Allah menjaga dan mendidik seluruh makhluhNya yg kemudiannya digelar dengan rabbul ‘alamin.

Abdurrahman An Nahlawi berpendapat ada 3 akar kata untuk istilah tarbiah. Pertama: Rabba~yarbu yg maknanya bertambah berkembang; Kedua rabia~yarba sebagaimana wazan Khafiya~yakhfa yg bermaksud tumbuh dan berkembang; ketiga rabba~yarubbu seperti wazan madda~yamuddu yg bermaksud memperbaiki, mengurus, mengatur,menjaga dan memperhatikan. Najib Khalid Al Amir mengemukakan nada yg serupa dan menambah dengan “kata Rabb merujuk kepada Allah yg ertinya tuhan segala sesuatu, raja dan pemiliknya,tuhan yg ditaati dan tuhan yg memperbaiki”.

Abdurrahman Al bani mengambil 4 unsur penting dalam tarbiah.; Pertama, menjaga dan memelihara fitrah objek mutarabbi. Kedua, mengembangkan bakat dan fitrah mutarabbi. Ketiga, mengarahkan bakat dan potensi agar mencapai kebaikan dan kesempurnaan. Keempat, seluruh proses tersebut dilakukan dengan proses yg bertahap. Khalid Ahmad Asy Syantuh menyebutkan bahawa tarbiah merupakan sarana perombakan yg fundamental. Sebab?...katanya “ia mampu merombak jiwa manusia dari akarnya”. Seluruh peribadi muslim harus mendapatkan sentuhan pembinaan dan peningkatan kapasiti dan kualiti diri menuju batasan kebaikan dan kesempurnaan berdasarkan kayu ukur kemanusiaan”

Mari kita lihat hakikat tarbiah yg lebih konkrit dan aplikatif. Dr Ali Ab Halim memakai makna tarbiah sebagai cara yg idel dalam berinteraksi dengan fitrah manusia, baik secara langsung (tutur kata) dan secara tidak langsung (qudwah hasanah) untuk memproses perubahan dalam diri manusia secara total kepada kondisi yg lebih baik. Segala sisi yg menungkinkan mutarabbi menjadi lebih baik seharusnya menjadi perhatian para dai’e. Sebagaimana yg dikemukakan oleh Muhammad Qutb bahawa metodologi Islam adalah melakukan tarbiah dengan melakukan pendekatan yg menyeluruh terhadap wujudnya manusia sehingga tidak ada yg tertinggal/terabai sedikitpun, jasmani maupun rohani, kehidupan fizik dan mental serta segala aktivismanya di muka bumi ini. Kerana Islam bukan model pendidikan utk mematikan potensi atau memandulkan bakat manusia.
Muhammah Qutb mengambarkan proses tarbiah dalam Islam seperti mengesek biola. “Ia (islam) menganalisis fitrah manusia secara cermat. Lalu mengesek seluruh senar dan seluruh nada yg dimiliki oleh senar senar itu lalu mengubahnya menerbitkan nada yg merdu. Disamping itu ia mengesek senar senar secara menyeluruh, bukan satu demi satu yg akan menimbulkan nada sumbang, tidak harmoni. Tidak pula mengeseknya hanya sebahagian dan mengabaikan bahagian yg lain yg mengakibatkan iramanya tidak sempurna sehingga tidak mengalunkan irama indah ketahap gubahan yg paling sempurna dan mengesankan.

Maka amat berat dan maha besar kerja sebagai murabbi ini. Hanya yg mampu memegang amanah ini adalah orang yg benar layak dan mendapat taufik dari Allah. Semua manusia yg dilahirkan (mad’u kita) ada bersamanya potensi tersendiri yg memerlukan seorang murabbi hebat utk menyerlahkannya. Madu’u kepada seorang dai’e umpama berlian. Mentarbiah manusia ibarat kita memotong berlian itu dengan rapi dan cermat mengilap agar akan terserlah kilauan berlian itu. Yg mana nanti terpancar kilauannya pula bakal memukau pandangan manusia. Maka sudah tentu kesenian dan kepakaran tinggi diperlukan bagi pengukir berlian ini.

Hanya kepada Allah kita berserah agar dianugerahkan segala kekuatan untuk menjadi mirabbi yg baik. Hanya dengan kekuatan dan upaya serta taufik dari Allah saja kita mampu mengalas amanah ini untuk mengajak manusia menuju redhaNya dan SyurgaNya.

Ya Allah kami memgharap rahmat kasihMu menyelimuti kami agar tidak mudah lemah dan lelah sebagai dai’e lantaran beratnya amanah Mu ini. Ya Allah berikan kami kekuatan iman,kesempurnaan taqwa, kesejukan fikiran dan teduhnya jiwa agar tak pernah bosan dan buntu kami menempuh hari2 bersama mutarabbi kami dalam meniti jalanMu.Dengarkanlah dan terimalah doaku yg tak pernah putus putus untuk mereka...selama lamanya atas jalan ini.

Amin.

2 comments:

irvineislam said...

GURU.. terasa inginkan yang terbaik buat anak asuhannya.. bukan sekadar mengajar tulis baca.. tetapi lebih drpd itu adalah mendidik.. segala ilmu yg diajar bkn hanya untuk curahan pada kertas.. tetapi adalah untuk mengenal Allah Rabbul Jalil.. didikan yang bukan hanya terbit dibibir tetapi lebih drpd itu iaitu dari perbuatan yang luhur kerana Rabb.. resah seorang guru bukan shj tika menjelang peperiksaan.. tetapi resahnya sepanjang umur anak didiknya... doa dipanjat semoga tabah menghadapi ujian hidup.. tanpa tidak kita sedari setiap drpd kita adalah guru dan lebih lagi ialah murabbi.. mendidik diri untuk sentiasa lunak dgn pahala dan kebaikan dan muak dgn godaan nafsu yang meratah.. semoga didikan dan muhasabah yang istiqomah akan menjadikan kita semua guru yang INSYAALAH mendapat keberkatan.. AMEEN...

Abuuwais said...

Moga Allah membenarkan anta ya Akhi.."Al Ilmu fissudur laisa fissutur".Roh pada ilmu ialah amal dan roh kepada amal adalah ikhlas...

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...