July 8, 2011

Mahasiswa dulu dan kini....



Minggu ni ana dijemput utk memberikan kuliah maghrib di minggu orientasi Kolej Kejururawatan USM K Kerian. Tajuk yg diberikan adalah T/jawab mahasiswa. Ana kungsikan disini muqadimmah ceramah ana itu. Kisah ini ana telah baca semasa era kami berada di UKM 20 tahun dahulu... hampir 20 th berlalu. Kisah dimana seorang Ulamak terkenal Pakistan bernama Syeikh Al Maududi. Ana rasa antum semua kenal dengan ulamak yg hidupnya hampir sezaman dengan Al Banna dan Syd Qutub di mesir. Ana ingat lagi buku bertajuk surat2 Mariam Jamela kepada Al Maududi, sehingga Mariam Jamela mendapat hidayah dan memeluk agama agung ini,Islam.

Pada satu hari Al Maududi diberi penghormatan/dijemput untuk memberi ucapUtama dalam Majlis Konvokesyen di salah sebuah Universiti di Karachi. Ana petik ini kerana sangat sesuai dengan pelajar yg baru memasuki Kampus dan bergelar mahasiswa. Kalau dlm majlis konvo hari ini takdak maknanya nasihat ini kerana pelajar dah nak grad. Ana harap pelajar2 di Mizan juga dapat mengambil pengajaran dari ungkapan Al Maududi ini.

"Saya tahu Kkamu telah lama menunggu saat di mana kamu akan menuai hasil usaha kamu itu dalam bentuk segulung ijazah. 1000 kepayahan telah kau redah, masa, tenaga, wang dan keringat yg ditumpahkan akan dibayar pada hari ini"

"Aku merasai betapa tersentuhnya jiwa kamu dalam majlis sebegini, maka menjadi satu kesukaran buat aku berterus-terang kepada kamu pada saat ini.

Walaubagaimanapun aku perlu berlaku jujur, bahawa dalam menilai tempat kau dididik ini, malah kesemua tempat pendidikan yang bernama universiti ini tidak ubah seperti tempat penyembelihan berbanding tempat pendidikan.

Ijazah yang dihulurkan tidak ubah seperti sijil kematian, diberikan apabila si 'pembunuh' sudah berpuas hati kerana telah berjaya menyempurnakan penyembelihannya; alangkah bertuahnya kepada mereka yang telah berjaya melarikan diri daripada penyembelihan terancang ini dengan sedikit cahaya kehidupan.

Aku tidak hadir ke sini untuk mengucapkan tahniah kepada kamu kerana telah menerima sijil kematian tersebut.

Malah sebaliknya, aku berasa teramat sedih melihat kamu semua dalam keadaan yang teruk dan mati. Aku seperti seseorang yang sedang mencari manusia yang masih hidup dalam timbunan mayat di sini."

Wahaii anak2; ungkapan Al Maududi ini telah mengejutkan semua masiswa. Tetapi sindiran ini telah mengejutkan mereka dari kejahilan jahiliah akibat dijajah begitu lama oleh british.

Maka janganlah kamu mewarisi kejahilan dan kerosakan. Kerana antum adalah bakal jadi pendidik yg akan membina generasi pewaris nanti. Kematian yg dimaksudkan Al maududi ini ialah jiwa2 kamu yg mati,akhlak yg rosak dan merosakan. Maka kejahilan kami ibarat pembunuhan kerana ditangan antumlah bakal dididik anak2 ini.

No comments:

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...