October 27, 2011

KALAU ROBOH KOTA MELAKA...?


Kota Melaka yg sepi...

Rabu 11 45 pagi/16 okt: aku tiba di LCCT dari Kota Bharu, Kota Iman, Bandaraya Islam.Dari KLIA ke Melaka aku menaiki bas exsperss direct ke sana.

Bas transnasional meluru deras memburu waktu, membawaku ke dari LCCT KLIA ke Hotel Sri Costa, Kota Melaka, Bandar Sejarah, Bandar Parameswara, Bandar gagah pahlawan Hang Tuah.Seketika, dek kepenatan membuatkan aku terlena sekejap dalam bas yg agak selesa, kerana dapat single seat di bhg belakang. Kira kira 1 jam kemudian terjaga, mata hati ini asyik mentelaah alam sekeliling yg menghijau. Segar iman sejuk pandangan kerana alam adalah lambing kekuasaan sang pencipta.

Hari ini musafir lagi 3 hari ke Melaka…tiga hari lepas pulang dari Jaulah ke utara bersama anak2 usrah. Setelah susur keluar tol Air Keroh; susur ke Melaka, pemandangan sekeliling mula berubah. Suasana perkampungan masyarakat Melaka dapat dilihat dengan jelas dari celah2 kaca cermin bas. Dah lama tak datang ke Melaka..banyak sekali berubah. Kalau 20 tahun dulu semasa belajar di UKM aku selalu kesini. Hari ini ternyata segala2nya berbeda. Bandar, jalan, kampung dan kemajuan nampak ketara sekali. Sungguh menarik. Diantara yg tertarik bagi minda ini ialah kepada beberapa masjid yg bercirikan senibina cina. Wahhh…nampak cantik dan menarik tetapi imarahnya aku tak tahulah. Sekali pandang sebagai pelancong yg baru melalui daerah2 ini pasti terpegun dan memuji. Melaka ku Indah. Menang cantik dan menarik.

Kira jam 4 aku sampai di hotel. Betul2 ditengah2 kota Melaka, belakang Mahkot Parade. Sangat srtaregik dikelilingi tempat2 menarik di Melaka Hilir ini.
Aktiviti petang macam biasalah makan dan taklimat lepas isyak.Lepas taklimat ramai rakan2 pensyarah merayau raikan mata/pandangan/perut. Aku tak leluar. Malam ni aku tidur awal kerana ingin bangun awal. Tambahan kepenatan traveling seharian siang tadi.

Alkisahnya, yang menjadi ingatan aku sepanjang hayat ialah peristiwa subuh. Subuh pagi Khamis esoknya. Pagi ni aku bangun jam 5 pagi. Lepas mandi macam biasa solat tahajjud. Rakan sebilik masih lena lagi. Aku sengaja tidak kejutkannya kerana masih awal lagi. Lepas solat aku teringin utk mencari masjid utk solat jemaah. Masjid yg bisa menjadi saksi bagi ku didepanAllah dipadang mahsyar nanti. Utk itu aku turun keloby hotel. Masa itu ada pekerja yg separuh abad bertugas. Wataknya sangat baik dan mesra. Cina Baba agaknya kerana bahasa melaysianya tak pelat langsung. Aku Tanya “tuan ada masjid tak dekat dengan hotel ni?. Jawab bro tu…”tak der dekat sini. Satu masjid pun tak ada di tengah2 bandar ni. Kecuali satu saja di “Pulau Melaka”. Aku Tanya jauh ke?. Katanya tak jauh, dalan sekilo lebih. Tapi katanya pulau tu masih belum diduduki lagi, rumah kedai masih belum siap. Masjid tak tahu lah samada ada orang solat subuh atau tidak. Aku minta dia lukiskan peta jalan utk kesana. Sambil menerangkannya. Aku ambil kesempatan utk kesana. Rasa tak jauhlah sangat sebab teringatkan semasa haji dulu, aku jalan kaki sajaha ulang alik dari MINA ke HARAM yg jaraknya 7km. Lagipun dah biasa main golf kalau nak habiskan 9 lubag tu kena berjalan dalam 5k.

Pulau Melaka ialah pulau buatan hasil tambakan laut. Aku pun redah lorong2 dicelah bangunan menuju destinasi imanku. Sambil perhatikan tanda2 yg diberikan baba tu aku…menghayati subuh pagi. Membelah kegelapan dan dingin pagi.Kedengaran kicau zikir pagi dari burung2 gagak yg banyak berkeliaran. Cuma sunyi yg anehhh sekali…tak macam biasa aku berada di mana hotel di tengah2 bandar KB atau K Terengganu. Yaa… memang tragis dan sunyi yang menghiris. (sambungan)

No comments:

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...