January 19, 2014

Darahmu mengalirkan dakwah...lelahmu memikirkan ummah.

Anak-anak yg dikasihi. Nampaknya sem baru 2014 baru saja bermula. Cuti sepatutnya tidak melengahkan kamu daripada memikirkan soal dahkwah. Bahawa seluruh hidup kita ini sebenarnya dakwah. Kalimah syahadah yg kita lafazkan berkali2 setiap hari sebenarnya tersimpul makna dakwah. Dalam derasnya mengalir darah kita seolah terasa deru seruan dakwah. Lelah nafas kita adalah kerana memacu dakwah. Alangkah manisnya hidup kita dan alangkah mahalnya harga diri kita adalah kerana mendarah-dagingnya dakwah. Kerana kita menjadikan dakwah dan tarbiah adalah hadaf hidup kita. Dan kerana dakwah juga nabi-nabi diutuskan. Namun janji Allah, bahawa tiada lagi nabi selepas ini...maka siapakah yang Allah amanahkan untuk mewarisi urusan dakwah ini, selain kita?.
Kenapa Dakwah?

1. Sebesar-besar nikmat Allah : [a’dhomu niamillah]

"Dan orang-orang Yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi Penolong bagi setengahnya Yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. [ Taubah 71]"Katakanlah (Wahai Muhammad) “kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata Dengan limpah kurnia Allah dan kasih sayangNya, maka Dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan Dengan Yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa Yang mereka himpunkan dari Segala benda dan perkara Yang tidak kekal)”. [Yunus : 58]

Mereka yg dimatikan  Allah hatinya akan merasakan bahawa pangkat, harta, wanita dan kesenangan dunia adalah barang yang dikejar. Seluruh hidupnya dihabiskan hanya utk membina kehidupan yang dianggap sudah mencapai success. Dalam hatinya tidak pernah terpanggil dan merasai bahawa nikmat mengajak manusia kepada Allah. Dakwah?...bukannya nikmat malah kesakitan, siksa dan penuh lelah. Inilah yg dikatakan oleh kebanyakan orang. Kalau demikian kenapa urusan dakwah ini adalah kemestian kepada semua nabi-nabi. Sesungguhnya Allah mencampakkan rasa nikmat kedalam jiwa mereka2 yg bergelumang di medan ini, rahsianya hanya dapat dirasai oleh mereka yg berada di dalamnya sahaja. Sehingga ada mereka2 yg mengungkapkan "aku tidak akan meninggalkan jalan ini, sehingga aku syahid dengannya". Mereka yang ikhlas melafazkannya, istiqamah dengannya Allah akan membenarkan apa yg mereka ucapkan. 

2. Sebaik-baik amal [ ahsanu amala]

"Dan tidak ada Yang lebih baik perkataannya daripada orang Yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal Yang soleh, sambil berkata: “Sesungguhnya Aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!”[Fussilat :3]

   Allah menangkan nabi2nya dalam menjalankan dakwah. Allah menjadikan wasilah dakwah ini pula utk memenangkan agamanya. Maka, kalaulah agamaNya ini tegak kerana adanya dakwah...maka apakah amal yg lebih baik dari dakwah ini. Maka urusan dakwah ini adalah urusan yang maha besar. Mereka yg berada didalamnya berfikiran besar dan berpandangan jauh...jauh hingga akhirat. 

3. Sebaik-baik manusia [ ahsanu naas]

"Kamu (Wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat Yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat Segala perkara Yang baik dan melarang daripada Segala perkara Yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). dan kalaulah ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana Yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada Yang beriman dan kebanyakan mereka: orang-orang Yang fasik. [Ali Imran 110].

Jom kitalah sebaik-baik manusia yang akan melahirkan sebaik-baik ummah. Yang akan kembali untuk kali ke-2 nya di akhir zaman ini. Kerana itu kita harus berbangga dengannya. Kitalah daie' ilallah. Bukannya ilal-selainnya.


4. Tugas para rasul [ muhimmatur rasul ]

"Wahai ahli Kitab! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami (Muhammad, s.a.w) Yang menerangkan kepada kamu (akan syariat Islam) ketika terputusnya (kedatangan) Rasul-rasul (yang diutus), supaya kamu tidak (berdalih) Dengan berkata (pada hari kiamat): “Tidak datang kepada Kami seorang (Rasul) pun pembawa berita gembira dan juga pembawa amaran (yang mengingatkan kami)”. kerana Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang (Rasul) pembawa berita gembira dan juga pembawa amaran. dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. [Al-Maidah : 19]

Oleh kerana tiada lagi rasul yang akan dibangkitkan Allah sehingga hari kiamat, maka siapakah yang akan memelihara,menjaga dan benjernihkan agama Allah ini...?. Maka beruntunglah mereka yang mewarisi urusan kenabian ini. Beruntunglah mereka yang dipilih Allah untuk memelihara dan membela agamaNya ini!. Bagaimanakah kita?. Sabda Rasulullah SAW : “ Para ulama adalah pewaris nabi SAW ”. Termasuk di dalam ini ialah mereka yang menyeru ke jalan Allah dengan kefahaman dan ilmu yang mereka ada . 


5. Saksi kepada manusia :[syuhadak a’la annaas]


"Dan Demikianlah (sebagaimana Kami telah memimpin kamu ke jalan Yang lurus), Kami jadikan kamu (Wahai umat Muhammad) satu umat Yang pilihan lagi adil, supaya kamu layak menjadi orang Yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang Yang benar dan Yang salah) dan Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi orang Yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu. [Baqorah 143].

     Sesungguhnya para daie' membawa keterangan kepada umat ini. Menerangi kegelapan dan kejahilan umat ini. Jemaah yg tersusun dengan Manhaj cemerlang akan mempersiapka ahlinya dengan perbekalah secukupnya. Mana mungkin para daie' yang terjun dalam masyarakat direlakan bergelumang di medan tanpa perbekalan seutuhnya. Maka manhaj yg tersusun dan wasilah tarbiah yang mantap menjadi syarat wajib maka setiap ahlinya mesti mengikutinya walaupun kadang2 ianya melelahkan dan menuntut pengorbanan harta, tenaga,masa dan kehidupan. Langkah pertama para ahlinya ialah "Allocate masa kamu utk dakwah bukannya ciri-curi masa lebih utk diinfaqkan kepada dakwah".


Bersambung....

No comments:

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...