November 25, 2008

HARI KE-2 D JOGJA

24 Nov 08:Hari ini sengaja aku lepak di hotel untuk siapkan bahan utk KBM staff 28 hb (jumaat ni). Lepas zohor aku cuba jalan2 bandar Jogja. Dengan teksi punya Mas Suprianto, gitu namanya. Sangat mesra orangnya. Aku pusing2 dan singgah makan nasi Padang. Sedap gak, tapi agak pedas. Lepas tu aku pergi ke (tample)Chandi parambunan. Chandi yg ke2 besar di Jogja setelah 30 mnit menyusuri jalanan sambil memerhati persekitaran dan budaya masyarakat. Rupa2nya di sekitar chandi ini masih ada masyarakat disini yg beragama Hindu, Majoritinya sudah beragama Island dan Kristian. Ada juga chandi2 kecil lain di sekitar Jogja ini tetapi tidak di lawati. Untuk masuk ke dalam kena bayar 8000 rp. Keluasan Chandi ini agak2nyalah 2KM persegi. Mngambarkan kekuatan pemerintahan dan kekuatan agama hindu pd suatu masa dahulu. Penat juga kalau nak habiskan semuanya.



Dari arah chandi ini kelihatan jelas sekali Gunong Merapi yg ketinggiannya 2300k. Tetapi puncaknya sentiasa diselaputi awan. Pd tahun 2006 kali terakhir aktif dan dari arah chandi ini lahar gunong berapi boleh dilihat dengan jelas. Pada tahun itu juga ia tidak meletus tetapi sebaliknya berlaku gempa bumi yg berukuran 5.7 skalar richter yang telah mengegarkan seluruh Bandar Jogja ini dan banyak runtuhan bangunan yg mengorbankan lebih 600 orang. Tidak terkecuali juga chandi ini yg ranap hamper separuh…dan ada yg condong dan sekarang ini masih di bina semula kerana Chandi ini telah diwartakan sebagai salah satu warisan dunia.


Aku sempat mengambil berpuluh gambar termasuk lukisan2 yg diukur pada batu yg mengambarkan kehidupan masyarakat pd masa itu. Terdetik dihati ini bahawa memang kuat pegangan masyarakat disini dengan agama Hindu. Semasa sedang asyik dan tertarik dengan binaannya, Azan asar kedengaran. Bukan satu masjid tetapi lebih dari 10 dari sekeliling chandi ini, bersahut- sahutan dan kedengaran seolah2 menyelubungi dan menerangi seluruh kesesatan yg pernah mewarnai daerah ini suatu masa dulu. Ternyata suara azan itu pasti amat ganjil jika didengari oleh masyarakat disini semasa kegemilangan Chandi2 ini dahulu. Terbayang dihati ini siapakah yang telah mebawa cahaya keimana kepada masyarakat in dan methodology apakah yg digunakan sehingga Berjaya menawan hamper seluruh hati masyarakat disini yg gelap, pekat dan mendarah-daging dengan hinduism. Hebat sungguh pendakwah2 itu…tentu sekali pahala yg berpanjangan adalah milik mereka. Kalaulah aku adalah mereka itu?...


Lawatan kesini telah membari pengajaran yg banyak dihati ini dalam meneruskan perjuangan sebagai daie’….maka adakah dakwah itu hanya berceramah saja. Atau adakah ianya bererti mendidik dan menabur cahaya keimanan dalam hati manusia dan juga tentunya pendakwah itu telah mendarah-daging islam dalam diri mereka terlebih dahulu dan telah melakukan daya usaha dan seluruh pengorbanannya bagi memastikan manusia mengamalkan Islam dalam kehidupan mereka sehingga agama adalah hidup dalam kehidupan mereka!!!. …Dengan kata lain seorang daie’ tentunya memaknakan Islam dalam kehidupan mereka terlebih dahulu sebelum mencetak insan lain. Esok aku akan ke chandi Borobodor…pastinya lebih hebat.

No comments:

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...