June 14, 2010

“Menghayati Sungai …Menifestasi arus Dakwah”


(Pendahuluan: Artikel ini ana susun-tulis semula dari tazkirah yg ana sampaikan di “cek Point-2” Air terjun Lata rex, Kuala krai, dalam Mukhayyam akhawat ITP yg lepas. Semoga dapat dimanafaatkan juga oleh ikhwah/akhawat yang tidak menyertai Mukhayyam ini. Kepada mereka yg hadir dan dapat merasai secara LIVE sambil menghayati kebesaran dan keindahan ciptaan Allah ini (Lata rex), dapat baca semula utk memantapkan lagi kefahaman dan ingatan antum kepada modul Mukhayyam yg diperuntukan utk hadam. Bagi mereka yg tidak berpeluang untuk hadir, ana harap cuba-cuba lah menghayatinya…moga Allah merahmati antum. Amin.)

Segala puji hanya bagi Allah yg memelihara hati dan jiwa kami, yg membulak-balikkan hati kami, yg yg menghidupkan jiwa kami dan umat ini dengan dakwah.Maha suci Allah…maka peliharalah diri kami dari futur dan berasa lemah. Ya Allah muliakan kami dengan dakwah. Selwat dan salam kepada nabiMu dengan selawat yg berkekalan hingga hari kiamat.

Sungai (air terjun) yg cantik dan Indah ini Allah menciptakannya 4 billion tahun yg lalu. Bayangkan bagaimana dalam masa yg begitu lama Allah sempurnakan kejadianNya. Tak jemukah Allah?.Sedangkan boleh saja Allah menggunakan Kun-fayakun. Bosankah Allah atau sia-sia saja Allah ciptakan semua ini…untuk main2. Anda tentu boleh hitungkan jika 63 tahun dibandingkan 4.5 billoin tahun. 63 tahun dimensi masa yg Allah kurniakan kepada setiap umat Muhammad (s.a.w) ini adalah sangat singkat dan tiada makna. Jika dibahagikan 63 tahun dengan 4.5 billion sama dengan 0.0000000014 hari atau 0.000000504 tahun. Itu pun kalau 63 tahun adalah kita gunakan utk ibadah.

Kalau hanya 10 % darinya kita gunakan untk ibadah bayangkan berapakah asset masa yg Allah kurniakan kepada kita. Itulah modal yg Allah bekalkan kepada kita utk berjual beli yg mana untungnya kita akan kutip di akhirat. Banyangkan masa sesingkat itu kita nak kena gunakannya utk melaksanakan amal, yg dengan amal itu kita nak bayar syurga Allah seluas langit dan bumi…masyaAllah alangkah bodohnya kita ini jika masih belum mengerti tentang masa.Banyak kali Allah bersumpah dengannya dalan al-Qquran. Kerana itu Allah tidak pandang dunia ini…yg saban hari kita kejarkannya sampai tak sudah-sudah…Jangan tertipu wahai para dai’e.

Kembali kita pada sungai yg berada didepan kita ini. Mari kita selidiki sifat-sifat sungai ini.

-Bermanafaat pada manusia; utk mandi, sumber air minuman dan menyirami tanaman
-Berliku-liku; semain dekat muara semakin berliku
-Banyak cabang; sedang sungai mengalirkan air yg sama dan akhirnya sampai kemuara yang sama
-Ada arus perdana yg mengalir deras dan ada yg tersisih terhenti mengalir.
-Jernih dihulu dan semakin keruh dimuara apabila semakin berliku
-Ada batu yg menghalangnya ia berhenti…hingga terkumpul kekuatan dia akan mengalir jua meruntuhkan benteng2 yg menghalang jalannya…atau dia akan mengelak membina arus sungai yg baru.

Amal merupakan natijah yang tidak dapat dipisahkan dari iman. Imam Hasan Albasri menegaskan bahwa iman bukanlah angan-angan dan harapan hampa, akan tetapi ia adalah keyakinan yang mantap dalam hati dan dibuktikan dengan amal yang nyata. Bermulanya urusan dakwah ini adalah tabiat dari Iman yang ‘amiq yg menghunjam dalan hati. Sbenarnya amal dakwah ini adalah buah dari iman yang sempurna.

Aktivis dakwah yang konsisten berharakah ibarat air sungai yang sentiasa mengalir dengan baik , membekalkan air yang sihat untuk hidupan-hidupan yang memerlukannya. Dimana saja dia melaluinya akan meratalah kerahmatan dan kebutuhan tumbuh-tumbuhan. Aliran sungai itu takkan berhenti hinggalah menemui muaranya.
Begitu juga dai’e kemana dia pergi yg dibawanya adalah kerahmatan dan hidayah pada manusia. Ingatlah daie’ bukannya penghukum tetapi pembawa kerahmatan dan cahaya Nubuwah kepada umat ini. Kejahilan dan kejahatan umat ini idak dapat dibasuh dengan cemuhan dan kebencian para daie’. Ingatkah kita kepada kemaafan nabi kepada penduduk thaif. Ingatkah kita kepada sifat rahmah Nabi semasa memaafkan hindun “ sipemakan hati”. Ingatkah kita kepada Seorang wanita tua,miskin lagi buta disuapi nabi setiap pagi. Sedang kerjanya Wanita yahudi itu hanyalah memukul2 sebatang kayu sambil memaki hamun nabi di salah satu penjuru Bandar madinah. Ingatlah Akhlak seorang dai’e adalah mewarisi akhlak kenabian. Seorang daie itu tidak akan berhenti melaksanakan amal dakwahnya sehinga tertegaknya daulah yg dijanjikan itu, perumpamaan arus sungai yg akan terus mengalir hingga menemui muaranya.

Aktivis dakwah yang mukhlis bersama dalam harakah dakwah adalah untuk memberi dan bukan untuk meminta, sudah semestinya kita mengurangi beban dan bukan menjadi beban dan bahkan menjadi kewajiban kita memberikan seluruh potensi yang kita miliki untuk da’wah dan bukan mencari keuntungan dari da’wah.

Ingatlah, sesungguhnya orientasi kita dalam harakah dakwah ini adalah orientasi amal dan hanya amal lah yang dapat mengangkat derajat kita di sisi Allah subhanahu wa ta'ala serta membuat Allah mengakui kita sebagai aktivis da’wah. Allah berfirman:

“Dan berbuatlah kamu, maka Allah, Rasul dan orang-orang yang beriman akan melihat amal kalian, dan kalian akan dikembalikan kepada Allah yang Maha Mengetahui yang ghaib dan yang nyata. “ (At-taubah :105)

Sebab itu seorang dai’e itu hiduplah untuk orang lain bukanlah hanya utk diri sendiri. Orang yg hidup utk dirinya sendiri bila mati akan terhentinya amalnya. Tetapi dalam jemaah dan dakwah yg tersusun tanzimnya membolehkan kita hidup utk orang lain. Percayalah dakwah ini tidak akan terhenti hingga hari kiamat walaupun kita sudah mati. Ini janji Allah dan sunnatulah. Amal kita hidup dengan orang lain sebagai penyambungnya. Amal dakwah adalah seperti lari berganti-ganti. Syukurlah…denga nikmat iman, Islam, dakwah dan jemaah ini. Kita berpeluang memberi kerana Allah allah pasti memberi jua… kalau tidak dibalasi didunia ini diakhirat Allah tetap akan dibalasiNya. Orang yang meletakkan keutamaan hidupnya dengan dakwah ia pasti akan dapat manafaat dakwah. Dakwah mendarah daging dalam dirinya…mengalir hangat dalam darahnya. Jangan macam Haiwan. Haiwan kena paksa uzurnya…makan, ninum, tidur dan sex. Dakwah taqdimulhayah. Didik anak2 kita dan anak orang lain dengan dakwah…kita didik anak orang lain nanti orang lain akan didik anak2 kita. Anak2 kita akan cinta dakwah bila lihat kita mencintai dakwah dan hidup/mati adalah diatas jalan dakwah yg mulia ini. Muliakanlah diri kita dengan dakwah.

-Sungai yg tersisih tidak mengalir bukan saja tidak bermanafaat pada orang lain malah Akan busuk dan rosak lagi merosakan orang lain yg. Air mesti bergerak dan terus mengalir. Seperti matahari kelihatan cantik pada alam ini kerana dia bergerak. Kalau dia diam binasa dunia ini. Ranting yg memutuskan dirinya sendiri akan reput tetapi dahan pokok akan bertunas dan akan tumbuh dahan yg lain. Begitulah umpamanya mereka yg menyisihkan diri dali arus dakwah. perumpamaan aktivis dakwah yang mun'athofaat yang mana potensinya membusuk menjadi negatif kerana lemahnya iltizam dan konsisten berharakah dengan dakwah ini ….(bersambung)

2 comments:

2_one said...

assalamualaikum baba..
haa zaty masih igt saat di lata rek tuk..best2..
itulah kehidupan baba..sgt nikmat utk dihayati..bkn skdar mnhayati dgn mata kasar tp dgn mata hati..surah al-a'araf ayat 7 mnybut ttg mata,telinga, mulut...dan at-taubah 9:111..ALLAH maha pemurah dan penyayang DIA yg mncipta kite dan myediakan nikmat kpd kite dan kite ibarat penhutang yg terbsr dgnNYA..tp Subhanallah ALLAH masih lg mahu mmbeli kite dgn syurganya.....

Anonymous said...

alhamdulillah, muslim yang sering ditemani sahabat2 yang berpotensi untuk mengkaderkan muslim yang lain.
dakwah..tarbiah..ukhuwwah.
antara 3 elemen penting dalam sebuah harakah

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...