June 17, 2010

“Menghayati Sungai …Menifestasi arus Dakwah”


Sambungan Siri LepasSila baca siri lepas dahulu-dibawah.

Air sungai yang menyimpang, bertakung di suatu sudut tidak mengalir kemana-mana dan tidak pula diperbaharui airnya lama-kelamaan menjadi air yang berpenyakit, tempat pembiakan jejentik dan segala penyakit, rasanya menjadi semakin payau,busuk bahkan boleh memudaratkan. Beginilah umpama anasir dakwah yang berpenyakit futur, mereka lebih suka mejadi pemerhati dan bukannya pengamal dakwah Islamiyyah. Maka lahirlah penyakit-penyakit hati, pemikiran dan tindakan, seperti dengki, kibr, riya', buruk sangka, namimah, ghibah, 'problem maker'(pembuat masalah) bukan 'solution maker'(penyelesai masalah), suka mencari dan membesarkan kesalahan orang lain, terlalu idealis tetapi lemah praktis dan sebagainya.

Benci, diam dan santai2 dalam dakwah juga seperti air yg diam tadi. Janganlah kita tersisih menjadikan futur (lemah) dengan membuat alas pertama. Mereka yg tersisih dan menyisihkan diri selalu realistic…banyak bercakap dari beramal dan banyak menonton sahaja. Selalunya penonton bolasepak itu lebih pandai dari pemain yg diatas padang.
Bila hal itu terjadi, maka ia akan membawa kesan negatif kepada dirinya dan harakah dakwah, sebagai contoh munculnya suasana dan iklim yang tidak sihat iaitu iklim ghibah dan namimah di antara para da’i yang dapat memperlahankn perjalanan harakah dakwah dan meruntuhkan bangunan dakwah. Tidakkah kita menyedari bahawa Rasul melarang kita dari dua hal, yaitu membicarakan sesuatu yang tidak ada manfaatnya (qiila wa qoola = katanya…dan katanya…) dan menyia-nyiakan harta (idlo’atul maal ). Nasihat daripada aktivis dakwah menegaskan bahwa setiap masalah yang tidak berorientasi pada amal,maka membicarakannya adalah sesuatu yang memberatkan diri para dai’e dan dilarang oleh syari’at.

Ukhtifillah…
Sekaranglah saatnya kita memperbanyak amal Islami dan meningkatkan hasil dakwah yang muntijah dan tidak ada waktu bagi kita untuk banyak berbicara atau terlebih berbicara tentang sesuatu yang tidak berguna kerana masih banyak medan da’wah yang belum digarap di kampus masing2. Diluar sana juga banyak lagi medan da’wah yang menjadi tanggung jawab kita di kalangan buruh, pekerja, pedagang, petani, nelayan, professional, ibu rumah tangga, remaja, anak jalanan, dll. Sungguh naïf jika ada di antara kita yang tidak disibukkan dengan amal dakwah dan tarbiyyah ini.

Ketahuilah, kewajiban dan tanggungjawab yang harus kita pikul ternyata lebih banyak dari waktu yang tersedia dan lebih besar dari potensi yang kita miliki, oleh itu janganlah sampai ada di antara kita yang hanya duduk, terpaku, mejadi pemerhati dan berdiam diri di dalam gerakan dakwah ini kerana gerakan dakwah ini bukanlah gerakan dakwah tanpa kerja (berpeluk tubuh-berpangku tangan).

Ustaz Hasan Al-Banna pada masa hidupnya pernah berkata bahwa kita harus bekerja lebih banyak untuk umat dari pada untuk diri kita sendiri. Sungguh.. pendakwah yg baik mesti kreatif dengan Idea2 baru. Ladang da’wah begitu banyak terbuka luas di depan kita membutuh kreativiti dan iltizam kita. Siapa yang akan mulai menggarapnya? Tentu saja diperlukan para da’i yang berinisiatif, kreatif dan produktif yang motivasinya kerana Allah dan berorientasi kepada redha Allah. Lupakah kita bahwa Ar-Rasul pernah bersabda bahwa barang siapa yang berinisiatif mengerjakan amal kebaikan lalu diikuti oleh orang lain maka baginya pahala atas perbuatannya itu dan pahala dari orang-orang yang mengerjakan setelahnya tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun… (Mafhum daripada HR. Bukhari ).

Disanalah tersirat makna dakwah dan tarbiah. bahwa kegiatan dan proses tarbiyah yang kita selenggarakan telah berjalan dengan baik (efektif) adalah jika para da’i dapat merealisasikan dirinya sebagai syakhshiyyah Islamiyah yg syumul dan da’iyah di tengah masyarakatnya. Kehadiran, penglibatan, peranan, dan sumbangannya dapat dirasakan oleh masyarakat. Sebagaimana ditegaskan oleh Rasul sollallahu ‘alaihi wassalam bahwa
“orang yang paling baik adalah orang yang paling banyak kebaikannya di masyarakat. (HR. Tirmidzi).

Rasulullah sollallahu ‘alaihi wassalam menggambarkan bahwa profil seorang mukmin adalah seperti lebah, yaitu hanya mengambil yang baik dan memberi yang baik (HR. Ahmad). Bila ia hinggap di suatu tempat maka ia akan mengambil yang terbaik dari tempat itu yaitu madu tanpa merosak atau mematahkan ranting tempat ia berpijak. Bahkan lebah membantu bunga-bunga tersebut melakukan proses persenyawaan. Dan ketika ia meninggalkan tempat itu untuk mencari tempat yang lain, maka ia meninggalkan sesuatu yang terbaik pula yaitu madu serta meninggalkan kenangan manis kepada lingkungan yang pernah ia hinggapi. Dan begitu seterusnya. Ikhwah dan Akhawat fillah, jadilah seperti lebah yang selalu mencari unsur-unsur kebaikan dan memberikan buah kebaikan. Benih-benih kebaikan itu tidak akan terjadi apabila kita tidak giat melakukan amal daa'wi di masyarakat.

Ukhtifillah….
Sungai yg di hadapan kita ini kelihatan banyak sekali jeram. Batu batu besar adalah halangannya. Tapi adakah sungai itu berhenti. Jawabnya tidak. Air itu akam berkumpul dan berkumpul. Apabila semakin banyak akhirnya dia akan mengalir juga melewati batu-batu yg menghalanginya. Atau air itu akan mencari jalan lain…mengelak dengan membengkokkan arusnya. Namun yg pastinya arus tetap terus mengalir. Begitulah sifatnya dakwah yg benar, pasti akan ada halangannya. Kerana ujian dan mehnah adalah tabiat dakwah. Kalau terpaksa berhenti atau mengelak, itu hanya strategi sehingga terkumpulnya kekuatan. Kerana dakwah tetap terus dinamik, bergerak dan digerakkan. Mana mungkin cahaya kebenaran dapat menghapus kegelapan kebatilan tanpa ada pertentangan. Cuma cara dan bentuk ujian itu saja berbeza mengikut individu, tempat dan waqi'(suasana) dakwah itu. Dari sekecil2 dicaci rakan, dipandang sinis, terpisah dengan keluarga hinggalah kepada dipenjara dan dubunuh. Lihatlah sirah sahabat rasulullah…amar bin yasir, Bilal dan Syaidina Hamzah yg dibelah dada oleh Hindun “Sipemakan hati”. Maka duri dan mehnah adalah hiburan kepada para dai’e kerana itu bukti kebenaran dakwah yg dibawanya.

Kadang2 air akan mengalir melaui bawah tanah. Tidak kelihatan tetapi sesampainya di suatu tempat dan ketika dia akan bergabung juga dengan arus perdana atau kalau selama2-nya mengalir dibawah tanah dia pasti akan sampai juga di muara. Begitu jugalah meletakkan strategi ahli dalam membawa manhaj dakwah dalam jemaah yg benar lagi tersusun. Kebenaran yg kucar-kacir akan dikalahkan oleh kebatilan yg tersusun. Maka ada juga individu/anasir2 dakwah yg bersifat terang terangan (Zahir) dan yg bersifat sirriah. Maslahat ini bergantung kepada suasana dan kepentingan stretegik dakwah dan jemaah. Banyak sekali sirrah nabi tentang kelicikan strategi dakwah yg telah tercatit.

Akhawat fillah…
Banyak sungai, banyak cabang. Semuanya membawa air yg sama dan akan sampai kemuara yg sama. Ana berfatwa bahawa banyak jemaah yg berada atas asas dasar dan jalan yg benar. Janganlah kita kata mereka itu salah dan berdosa jika berada dalam jemaah mereka. Inilah salah satu penyakit para dai’e. Marilah kita terima meraka sebagaimana mereka menerima kita. Berbaik sangkalah bahawa mereka juga melakukan amal yg sama dengan amal kita. Kalau kita ikhlas melakukan amal maka kita kena percaya bahawa mereka juga ikhlas beramal. Jangan sekali berselilih dalam hal ini kerana akan melambatkan perjalanan arus dakwah. Orang yg banyak bercakap tentang perbzaah ini sebenarnya tidak faham tentang dakwah dan biasanya mereka bukan berada dalam arus dakwah yang sebenarnya. Awaslah akan adanya mereka yg menganggap seruan memburukan jemaah lain dan jangan masuk itu dan ini adalah sebahagian dari dakwah. Mereka Inilah musuh dakwah sebenarnya sedang mereka tidak menyedari kerana kejahilan atau salahfaham mereka tentang dakwah. Na’uzubillahhhh…..

Sesungguhnya amal adalah buah daripada ilmu dan keikhlasan. Ilmu yang kita peroleh di dalam halaqah, tatsqif dan ta’lim harus mengesani secara positif dalam kehidupan kita sehari-hari dalam masyarakat tempat kita beramal. Kita tidak boleh merasa puas dengan kegiatan tarbawi, tatsqifi, dan tanzhimi yang tidak ditranformasikan kepada masyarakat. Kita tidak boleh menganggap cukup dengan aktivitas tarbawi yang bersifat internal tanpa mengembangkannya dalam bentuk amal daa'wi dan kegiatan sosial kerana konsep tarbiyah yang kita yakini adalah memadukan tarbiyah nukhbawiyah (pembinaan aktivis dakwah) dan tarbiyah jamahiriyah (da'wah 'ammah yang bersifat terbuka dan massif).

Jadilah pekerja da’wah yang berperanan aktif dalam berbagai kegiatan yang diselenggarakan oleh stuktur dakwah. Janganlah kita menjadi penonton dalam persaingan dan pertarungan da’wah yang hanya tertawa, bergembira, bersorak-sorai, bertepuk tangan dan bersiul menyaksikan pemain yang bertarung untuk merebut kemenangan di medan pertandingan atau kadang kala berkomentar negatif jika pemain melakukan kesalahan.

Kita tidak mengenal istilah pemerhati da’wah dalam kamus da’wah kita kerana yang ada hanyalah aktivis da’wah dan harakah. Oleh itu, janganlah ada di antara kita yang menjadi pemerhati da’wah tapi hendaklah menjadi aktivis dakwah dan harakah.

Amanah dakwah terbuka luas di hadapan kita. Demi Allah, sesungguhnya sangat ramai mereka yang menunggu-nunggu sentuhan dan belaian dakwah dan tarbiyyah Islamiyyah ini, maka adakah masih ada alasan untuk kita banyak berkata daripada beramal?. Kasihanilah mereka…adakah kita hanya ingin memasuku syurga allah sendirian dengan membiarkan mereka dimamah dunia yg rosak lagi merosakan ini. Percayalah ubat kepada penyakit masyarakat yg rosak ini hanyalah dengan dakwahfillah. Dan dakwahfillah hanya datang dari mereka yg ikhlas. Ikhlasnya amal datangnya dari iman yg ‘amiq.

Ukhtifillah...bangkitlah antum dengan muasafat2 muslim cemerlang.Ingatkah 10 muasafat dari hadaf tarbiah?. Mengalirlah dalam darah umat ini dengan cahaya Al-Quran. Bangunkanlah mereka yg sdang tidur. Kerana titangan2 kamu yg mulia itulah harapan bagi umat ini. Ana hanya berpesan...dan menyampaikan. Ya Allah aku telah sampaikannya dan tunaikan amanahMu sedaya-upayaku. Maafkanlah jika aku terkurang dan terlalai.

“Yaa Allah Muliakanlah diri kami dengan dakwah. Matikanlah kami semua bersama atas jalan dakwah dan para syuahada syg merindui yahid atas jalanMu ini. Ya Allah terimalah amal kami…ikhlaskan amal kami hingga kami datang menemuiMu nanti dalam redha dan meredhai”. Amin.

“MOGA DIMANFAATKAN TULISAN ANA INI-SEBARKAN”

No comments:

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...