May 18, 2011

45 Tahun Penuh Makna


Setelah membaca berjilid naskhah buku takdir
menyemak kembali setiap helaian nafas
mencari ilustrasi bunga-bunga
serta ayat-ayat wangi
ahhh…Aku seperti rumput dan pepasir
cemburu pada burung-burung bernyanyi
yang hinggap pada setiap dahan kehidupanku.
coret duka dan gundah pada naskah
dititip pena dengan tinta rahmah
lakaran warna pelangi
pada semua lembaran takhdir
erti 45 tahun pada makna usua...

PAGI INI 11 MEI 2011

Pada pagi ini seperti biasa selepas bersihkan badan dan berpakaian kemas.. Ana solat subuh berssama anak selum pergi kerja. Selepas solat ana minta e-deen bacakan doa. Bacaan doanya bagu sekali. Katanya biasa kena jadi imam di sekolah untuk tahap 1. eden tahun tiga kenalah memimpin tahun 2 dan1 agaknya. Aku umi dan anak2 yg lain mengaminkannya. Selepas solat seperti biasa dapat ciuman manja dari anak2. Subhanallah…keharuman anak2 adalah bau syurga. Ana cium berulang kali utk setiap anak2. Teringat bahawa rasulullah sangat suka mencium anak, hingga rasulullah pernah berkata bau anak2 adalah bau syurga.

Sebentar kemudian Ana dapat ucapan selahat hari lahir hari semua anak2. Sekal lagi mereka cium pula pini ini. Tiba2 e-deen berlari dan datang bawa hadiah utk baba. “Ini hadiah dari e-deen dan Ateh utk hari jadi baba”, katanya. “Terimakasihhhh… baba sayang e-deen”. Aku peluk e-deen sambil mencium pipinya. Lepas itu ana dapat ucapan selamat hari lahir dari Umi. Beginilah rutin pagi kami sekeluarga.. sebelum melangkah keluar meninggalkan rumah utk pergi kerja dan anak2 pula akan kesekolah pula selepas itu.

HP hari ini pula bertalu2 terima SMS dari anak2 Mizan ucapkan Selamat Hari Lahir. Ada yg hantar tepat kul 12 malam tadi lagi. Pagi ni juga ramai yg ucapkan selamat!, selamat!..juga bila jumpa di Kampus. Tetapi, semasa solat zohot di masjid tgh hari ni, lain sekali ceritanya. Tengah solat…tiba2 , kedengaran tangisan rakan sebelah. Dadanya berombak2 kencang sekali . Dalam hati ni kenapalah ekkk…ada juga kes istimewa ni. Rupa2nya ada juga rakan2 pensyarah menangis amat semasa solat. Solat zohor pulak tu. Selapas solat ana pegang lututnya. “Kenapa syeikh…apa yg menimpa jiwa anta?...ana Tanya lembut. “Syukurlah allah masih panjangkan umur ku”… jabnya sebak sambil tangan menyapu air mata dimukanya. “Ooooo..hari lahir anta hari ni ke?”. Ana Tanya sunguh2. “Ya “ jawabnya. Anapun keluarkan IC tujukkan kepadanya bahawa Birth day ana pun hari ini juga. “Wahhh kita sama lah..tak sangka ek, sahutnya sambil keluarkan IC nya pula…Pensyarah ni ialah pensyarah jabatan IT kaki masjid dan selalu keluar makan pagi sama2 dengan ana.

Hmmm…begitulah peristiwa yg hanya berulang setahun sekali. Bagaimana waktu menghiburkan kita tentang makna kehidupan. Tidak sangka, tak diminta dan tanpa disedari…rupa2nya riben kehidupan bagi diri ini sudah 45 tahun hangus dan yang tinggal sudah semakin pendek sebenarnya . Begitu pantas masa memacu meninggalkan kita. Begitu singkat usia dan kecilnya waktu apabila ianya sudah berlalu. Begitu cemburu umur dengan kita ..pergi tanpa apa2 pesan bicara.

2 comments:

uNiqUe oRgaNisM said...

subhanallah.....alhamdulillah.....

irvineislam said...

:-) betul.. kasih sayang itu percuma tetapi ia sungguh berharga.. sungguh indah hidup ustaz.. tambahan lagi bila berjaya membentuk keluarga dengan acuan agama dan pena dakwah.. insyaAllah kami akan mengikut jejak keluarga ustaz.. walaupun tidak sama tetapi percaya ia serupa.. Allah menggantikan kesusahan selama ini dengan kesenangan yang abadi... Semoga Allah merahamati ustaz beserta keluarga..

Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku.

Wahai Tuhan kami! Berilah ampun bagiku dan bagi kedua ibu bapaku serta bagi orang-orang yang beriman, pada masa berlakunya hitungan amal dan pembalasan.
(Surah Ibrahim 40,41)

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...