October 9, 2013

Hari-hari Dalam Hidupku


Sebungkus Nasi Beriani di Awanan Biru



Sungguh asyik pagi ini. Allah telah menerbangkan aku jauh dari rutin biasa seharian, sebagai ayah kepada anak yg baik-baik, sebagai suami kepada isteri yg solehah  dan sebagai pensyarah kepada pelajar2 yg cemerlang.  Fly dengan Air asia ke Putra Jaya kerana ada urusan 4 hari disana. Pejabat  PPK yg uruskan tiket. Siti booking “hot seat” untukku. Selama ini, kalau aku sendiri yang ambil tiket tak pernah pun  duduk di hot seat ni. Rupa2nya, ada sedikit istimewa berbanding seat biasa dibelakang. Macam  MAS ada  business class. Dan pagi ini rupa2nya hanya aku sorang sahaja duduk di baris depan  ni,sendirian. So, baris depan hanya 1 set sahaja berpenghuni.

Cuaca pagi ini sangat cemerlang. Berpagi-pagi  dengan berada diawan nanbiru sangat menyentuh. Zikir Maathsurat mulai meniti bibir. Hamparan daratan mulai terpampang indah  selepas flight membuat “take off”. Beberapa minit kemudian keadaan pesawat mula stabil dan mendatar dan daratan mulai samar-samar.   Tiba peramugari menyapa sambil menyebut namaku utk kepastian...beberapa bungkusan makanan dihidangkan. Aku tak tahu pun bahawa semua makanan ini ditempah.Alhamdulillahhhh...ada b1st rupanya. Staf BPK tempah sebab mereka yang ambil tiket.  itulah di katakan rezki itu milik Allah. Rezki yg tidak disangka-sangka. Dalam hati ini tiba-tiba terdetik, "semuanya milik Allah yg dianugerehkan kepada ku ini". lantas terasakan seolah “tangan allah”  telah datang utk menyuap rezki kemulut ku pada pagi ini. subhanallahh.

Terasakan seolah-olah Allah sedang mengusap-usap jiwa ini. menghadiahkan kehidupan yg baik, kerja yg baik, menaiki pesawat yg sedikit istimewa berbanding dgn mereka yg dibelakang. Pergi ke putera Jaya atas urusan negara dan pendidikan bangsa. Sesekala terfikir juga, siapalah diri ini? yang tak punya apa2. sangat daif, sekadar budak kampung suatu masa dulu yg tidak diletakkan apa harapan. Apalagi utk  menyumbang  satu yg bermakna kepada pendidikan anak2  bangsa.

Aku buka kotak makanan itu, salah satunya berisi nasi beriani. Wahhh..baunya mulai menjamah hidung. Aku santap perlahan-lahan sebab agak panas juga. Sambil  menikmati nasi beriani itu, aku menoleh keluar jendela. Sungguh takjub memandang bagaimana Allah hiasi langit. Gumpalan awan yang bermacam  bentuk  dan jenis. Ada yang bergerak kencang dan ada yang kelihatan diam.Tergantung kukuh pada tingkat2 ketinggian masing-masing. Walaupun dia hanya asap dan gas tetapi nampak  sangat kukuh dan kuat.  Walaupun ianya  selembut angin tapi bisa mengegarkan  besi pesawat  yg aku sedang terapung2  diatasnya sekarang ini.

Jiwa ini dapat merasakan bahawa awan itu hidup. Ada tangan2 maha agung yg menjalin dan menjadikannya kelihatan sangat cantik. Seperti pintalan kapas puteh nanbersih. Anyaman yang indah sesayup  mata merentas  langit. Kilauannya membias sinaran mentari,silau pandangan kerananya. Sesayup pandangan kelihatan kusyuk  seperti  tunduk dan  sujud kepada sang  maha pencipta.

“Dan Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); hingga apabila angin itu telah membawa awan mendung, kami halau ke suatu daerah yang tandus.…” (QS. Al-A’raf: 57).

Ya  aku sungguh pasti dia ada tuannya. Aawan itu ada tugas dan amanah tuannya yg dia bawa. Begitu juga aku. Maka aku dan awan itu sama-sama ada tugas sebagai makhluak yg diciptakan.

“Apakah kamu tidak memperhatikan, bahwa sesungguhnya Allah menurunkan air dari langit, maka diaturnya menjadi sumber-sumber air di bumi kemudian ditumbuhkan-Nya dengan air itu tanam-tanaman yang bermacam-macam warnanya...” (QS. Az-Zumar: 21).

Ya Allah kerdilnya diri ini yang sering lalai dan curang padaMu. Bagaimana akan kutebus semua alpa ini. Dengan apakah aku bisa  bayar semua nikmat yang Kau anugerahkan selama ini dan juga  pada saat ini pula kau datang menyuapku dengan makanan ini. Akulah insan yg sering lupa utk  melafazkan sukur  kepadaMu. akulah insan yg sering menzalimi diri sendiri. Ya Allah, sebenarnya  seluruh hidupku ini adalah milikMu. Demi nyawaku ditanganMu, maka kau peliharalah diriku ini. Janganlah kau masukkan diri ini kedalam golongan orang-orang yang lalai, janganlah kau biarkan aku hanyut dan temgelam dalam semua nakmatMu yang maha lauas ini.

Lamunan aku agak lama, awanan puteh diluar  itu kelihatan tersenyum. Aku jadi terhibur. Manik2 yg tiba tumpah dari kelopak mataku  ini, sempat aku sapu dengan tisu diberikan bersama makanan tadi. Makanan yg masih banyak lagi tu aku jamah perlahan-lahan. Tiba-tiba peramugari menegur...”En..dah sudah ke?...
Belumpun makanan itu sempat aku habiskan, pilot mengumumkan bahawa kita akan mendarat.  Bila aku toleh keluar kelihatan dengan jelas  di celah-celah awan kompleks “Genting highland”. Ya Allah cepatnya perjalanan hari ini.


Keterasingan yg bisa menggerakan jari jemariku
Catatan Everly, Putera Jaya.

No comments:

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...