February 24, 2008


SAAT YANG DINANTI NANTIKAN…..
Taggal 9 Zulhijjah, akan bermulah musim haji yang sebenar. Ianya merupakan kemuncak musim haji. Aku bersiap dari awal lagi. Mina merupakan stesyen utama musim haji dan disinilah paling lama para hujjaj tinggal(mabid). Mina letaknya antara Arafah, mudzalifah dan Makkah. Semua jemaah bersiap sedia untuk wuquf di arafah,balik ke mudzalifah dan melontar di mina, lepas tu tawaf ifadhah, sai' dan melontar 3 jamrah di hari hari tasyriq maka selesailah haji. Dalam masa 3 hari sahaja.
8 Zulhijjah Kami turun dari hotel UQU dengan ber ihram dan berniat haji. Segala kelengkapan perlulah sesuai dengan keperluan kami bermusafir selama 4 hari. Kena sesuaikan dengan masalah kapasiti bag yang terhad yang kami boleh bawa. Aku hanya bawa spare sepasang ihram (termasuk yang dipakai dibadan), Selebihnya tuala kecil,ubat dan berus gigi dan beberapa keperluan lain. Kami sampai di Mina sebelum maghrib. Malam itu Kami akan mabit di mina. Pada hari itu dememku sudah lega sedikit. Antibiotiki dan pill killer aku tinggalkan di hotel penginapan. Sekarang ini aku hanya berserah kepada Allah. "ya Allah Aku serahkan pada mu diriku dan hatiku ini, engkau yang menjemputku dari jauh datang kesini, maka aku datang berserah diri padamu, maka engkaulah yang memelihara diriku". Itulah yang boleh aku ucapkan dalam suasana cemas ini seperti ini.
Hampir maghrib kami Sampai di khemah milik UQU. Khemah kami memang strategik: terletak di lereng bukit bersebelahan dengan tempat melontar. Turun bukit sahaja terus boleh melontar. Berbanding dengan jamaah haji malaysia kebanyakan khemah mereka adalah disebalik bukit yang mana mereka perlu melalui terowong muassen sebelum kejamrah (tempat melontar). Jaraknya lebihkurang 3 Km. Alhamdulillah…akui tak putus putus memuji Allah dengan Nikmat ini. Tambahan kami dilayan istimewa sebagai tetamu universiti dan universiti UQ pula dalah seorah olah penjaga Hasjid Haram. Bekas rektor UQU adalah gabenor kota Makkah sekarang . Kami juga diberikah satu kad oleh UQU yang terera gambar kami. Kad ini sangat berguna dimana kami boleh bergerak lebih bebas. Jika ada masalah dengan polis atau tempt tertentu yang dihalang, maka kamu tunjukan kad itu maka kami dilayan dengan mesra. Kad itu menunjukkan kami adalah Researcher dari USM dan UQU.
Cuaca pada malam pertama di mina itu agak sejuk. Tambahan dalam khemah kami aircond yang dipasang takleh control, maka kain ihram simpanan yang nak dipakaikan esok yang digunakan sebagai selimut dan lagi satu kena bagi isteri sebab orang perempuan mana ada ihram. kami berkatil setiap orang satu. Makanan dihidang dengan tukang masak ala hotel. Air minum boleh ambil bila bila masa, begitu juga the uncang "lipton" dan Nescafe
9 zulhijjah: Selepas subuh kami akan bertolak ke Arafah। Masa woquf bermula selepas zohor। Dari Mina (tempat khemah kami) ke arafah adalah lebih kurang 12 km। Kalau perjalanan biasa dengan bas mengambil masa kira setengah jam sahaja. Tetapi hari itu jalanraya jam (Perkara biasa) perjalanan kami memakan masa 3 jam. Sampai di arafah pula bas tak dapat masuk terus ke khemah disebabkan kebanyakan bas telah parking ditengah jalan utama empat lorong itu. Maka kami terpaksa berjalan sambil bencari khemah kami di celah kesesakan, manusia dan bas yang tidak mematikan enjie dan cuaca agak panas dan agak berdebu beserta asap kenderaan. Alhamdulillah kami sampai ke khemah kami sejurus seblum masuknya waktu zohor.
Arafah hanya dihadiri manusia sekali sahaja setahun. Itu pun Allah telah nenentukannya, hanya antara waktu zohor dan maghrib. Itulah tempat dan waktu yang paling mustajab doa dimuka bumi imi. Maka kami tidak melepaskan peluang ini. Selepas solat zohor berjemaah kami mendengar khutbah yang disampaikan oleh Prof Madya Dr Shuaib. Selepas itu kami masing masing berdoa mengikut keperluan dan kehendak masing. Maka aku berdoa setulus, kudus penuh harapan seperti semua orang lain. Di luar khemah di mana mana; ditanah lapang, bawah pokok semua manusia kelihatan kyusyuk berdoa. Ada yang sambil berditi, duduk atas tanah dan atas tikar hamparan. Semasa kebilik air pun aku tetap berdoa tak putus putus. Walaupun manusia ramai disekitar kami tetapi suasana sangatlah senyap,khusyuk dan tenang. Manusia semuanya khusyuk berdooa… Aku juga telah sebutkan semua harapan kawan kawan sahabat yang mintak doakan untuk meraka.
Masa di Arafah singkat sahaja, selepas maghrib semua manusia mula bergerak me Mudzalifah. Kami plan nak bertolak sebelum maghrib untuk solat jamak-qasar taakhir (ikut sunnah) semasa mabit di mudzalifah nanti, tetapi kami telah memutuskan untuk jamak takhdim seblum meninggalkan arafah. memikirkan bahawa di Mudzalifah masalahnya tiada tempat untuk solat dan sumber air yang terhad. Lepas maghrib kami bertolak dengan bas. Rupanya benar sangkaan kami perjalanan kami ke mudzalifah menghadapi masah jam yang teruk. Bas kami tak dapat bergerak langsung. Bas kami berhenti terus tak dapat bergerak. Ketika itu jaraknya kebih kurang 3 km dari madzalifah. Kami mengambil keputusan untuk berjalan kaki sahaja. Masalahnya ialah kesesakan lebih teruk berbanding semasa di Arafah siang tadi. Kami terpaksa berjalan dalam gelap malan dengan ramainya manusia dan kenderaan memenuhi jalanraya. Kami terpaksa meredah lautan manusia dan kenderaan. Masa tu aku dengan isteri agak tegang sikit, takut terpisah dari kumpulan. Tapi aku diam jer. Waktu itu dah pukul 12 malam, kamipun dah sampai ke mudzalifah.
di Mudzalifah ini jemaah haji sebenarnya tak perlu mabit, tidur di sini, cukup jika hanya lalu sesaat sahaja tetapi mesti meninggalkan Mudzalifah selepas tengah malam. Jadi kami putuskan untuk berjalan sahaja sambil mengutip anak batu melalui mudzalifah dan terus meneruskan perjalanan ke Mina untuk melontar jamrah Qubra dan bolehlah terus tangal Ihram (tahlul awal). Jarak mudzalifah mina lebih kurang 5 km. kami teruskan juga berjalan ke mina. Pada amasa itu aku dan isteri sudah penat, berpeluh, berdebu, kakiku melecur tambahan. Kami dalam kumpulan sekarang aku dengan isteri sahaja. Kawan yang lain entah kemana mereka pergi.
Bila hampir saja sampai di mina hati ini mula lega. Kegembiraan mula terasa. Penat dan letih pun hilang, sakit kaki pun tak tersa lagi terutama bila sampai di lorong untuk melomntar jamrah. Namun aku dan isteri terhenti sejenak melihat ramainya manusia yang nak pergi melontar, hati aku berbelah bagi samaad nak terus melonrat atau nak ke khemah dulu dan turun melontar lepas subuh. Waktu itu pukul 3 30 pagi. Bermakna hampir sehari semalam kami tak tidur. Aku mula goyah melihat isteri tak berdaya lagi, kepenatan jelas kelihatan. Tapi aku rasa masih kuat lagi. Tapi Isteri kata dia dah tak larat lagi, jadi kalau balik kekhemah dulu dia kata dah tak larat lagi nak turun melontar semula, so dia nak habiskan juga. Maka kami pun putuskan untuk melontar terus juga pada saat itu. Dia pegang tanganku kuat kuat aku bawanya ketempat melontar. Kedengaran kelohan kepenatan dari mulutnya, tapi ucapan Ya Allah Mudahkan… mudahkanlah.. ya Allah… dapat aku dengar. Kami menghapiri jamrah. Ingatkan dekat rupa supanya jauh juga dlam 50 m. kami meilih untuk melontar di tingkat 2 sebab tingkat satu nampak sanngat ramai manusia. Dalam perjalanan isteri merungut… aku diam jer… Aku berikan 7 biji batu padanya.. "nah amik batu ni, pegang kuat kuat jangan terjatuh". Aku meredah dicelah celah manusia. Anak batu dari belakang berterbangan di atas kepala. Aku terus bawa isteri menghampiri jamrah hingga dapat dipegang dengan tangannya. Aku kata "lontar…lontar…" Aku melontar di belakangnya. "Dengan nama Allah Allah maha besar aku melontar syaitan dan pengikut pengikutnya…"..Kami dapat melontar dengan sempurna semua jamrah kubra. Rupanya mudah jer melontar dengan tempat kelontar 3 tingkat yang baru dibina kerajaan saudi. Selepas melontar aku bawa isteri jauh dari jamrah maka kamipun berdoa bersama sama "Ya Allah Semua kekuatan ini milikmu…aku berstukur dengan semua nikmatmu ini… ya Allah…terimalah haji kami, aibadah kami, dan ampunilah dosa kami dan pekerjaan haji yang disyukuri, amalan soleh kami yang diterima dan jadikanlah perniagaan kami ini ialah perniagaan yang tidak merugikan. Ya Allah berikanlah kebaikan kami di dunia dan di akhirat. peliharalah anak anak kami dari syaitan yang direjam"
Waktu berdoa air mataku mengalir deras, sebak dadaku….Isteri mengaminkannya. Selesai berdoa aku kucup dahi isteri sambil berlinangan air mata. Ya Allah aku bersyukur sangat dengan segala kekuatan yang telah allah berikan ini. Aku tak tahu dari mana datangnya kekuatan itu.
Agak lama juga kami berehat disitu maka kamipun bercukur/tahlul awal. Maka lepaslah kami dari pantang larang Ihram kecuali 3 perkara besar. Selepas itu aku terpaksa memapah isteri menaiki tangga untuk ke khemah kami. Isteriku nampak penat sekali. Kakinya dah krem. Sampai di khemah ada rakan yang dah sampai dan ada yang belum. Akupun terus mandi dan tanggal ihram.
Pagi subelum subuh aku ke surau, duduk di belakang surau (khemah) sambil menantikan waktu subuh. Surat itu boleh memuatkan 100 orang. Tergerak hati ini untuk membaca surah Ar-Rahman. Sedang menbaca surah itu, bila tiba di ayat yang memberi maksud "maka denagan nikmat tuhanmu yang manakah kamu ingin mendustakannya" tiba air mata ini tumpah dengan deras sekali. Tidak terdaya lagi aku menahannya. Aku menulang ulanginya sepuas hatiku ayat itu…merassaakan seolah olah Allah sedang berkata kata dan berseru padaku bahawa allah sedang menyempurnakan nikmaynya padaku… Ya Allah… Allahhuakhbar…allahuakhbar…allahuakhbhbr…Itulah nikmat kurniaan yang aku dapat reasakan begitu hebat menghiasi hati ini. Maha suci Allah yang menjernihkan hati ini dan memperjalankan hati ini hingga sampai di sini pada saat ini. Sedangkan insan lain walaupun lebih baik dariku, lebih kaya dan lebih cerdik serta lebih faham tentang agama, tapi allah tidak memilih mereka.

No comments:

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...