May 23, 2009

UHUD: Maqam Syuhada…bertaburan bunga2 CINTA…

(Siri 5: Sirah Tauladan Untuk Anak2ku)
Saat Kritikal Dalam Kehidupan Rasulullah.... semasa di UHUD.

Pada saat genting dimana sebahagian tentera Muslimin lari bertempiaran akibat serangan hendap kaum musyrikin. Tentera Muslimin menghampiri kekalahan teruk…Baginda tinggal bersama 2 orang muhajirin didalam Ash-shahihain. Pada saat getir itu tidak ada sahabat bersama Rasulullah selain Talhah bin Ubaidillah dan Saad bin Abi Waqash. Itulah saat yang paling kritikal dalah hidup Rasulullah. Namun ianya juga merupakan saat cemas bagi tentera musyrikin. Padahal sebelum peperangan bermula serangan mereka ditujukan kepada baginda…memang meraka berhasrat benar utk membunuh Rasulullh.

Pada saat cemas dan amat kritikal itu Utbah bin abu Waqash telah melemparkan baginda dengan batu sehingga mengenai punggungnya…sehingga gigi seri yg berdekatan dengan gigi taring bawah sebelah kanan melukai bibir bawah baginda. Abdullah bin syihab Az-zuhry mendekati memukul hingga melukai kening baginda. Selepas itu datang pula seorang penunggang kuda yg tangkas iaitu Abdullah bin Qami’ah menebas bahu baginda dengan pukulan yg keras sekali. Sehinga kesakita dirasai hingga sebulan selepas itu, walaubagaimanapun tebasan itu tidak menembusi/merosakan baju besi baginda. Lalu ia memukul pula bahagian tulang pipi sehingga 2 keping lingkaran rantai topi baginda tercabut mengenai kening baginda. Sambil beliau beteriak “Nah ambil ini untukmu..Aku adalah Ibnu Qami’ah”. Sambil mengusap darahnya yg mulia Baginda bersabda “Aqma’akallah”…yg bermaksud semoga Allah menghinakan dirimu.

Dalam As-sahih menyebut gigi seri sebelah gigi taring baginda pecah dan kepala baginda terluka. Sambil mengusap darah yg mengalir Baginda bersabda”Bagaimana satu kaum mendapai keuntungan jika mereka memukul wajah rasulnya dan memecahkan gigi serinya padahal dia mendoakan mereka kepad Allah. Lalu allah berfirman

“Tidak ada sedikitpun campur tanganmu dalam urusan mereka itu atau Allah menerima taubat mereka atau mengazab mereka, kerana sesungguhnya mereka itu adalah orang2 yg zalim.” (Ali Imran:128)

Dari riwayat Ath-Thabary disebutkan baginda bersabda ketika itu, “Amat besar kemarahan Allah terhadap suatu kaum yg membuatkan wajah rasul-Nya berdarah”. Setelah diam sejenak baginda bersabda lagi, “Ya allah, ampunilah kaumku, kerana sesungguhnya mereka tidak mengetahui”. Dalam riwayat lain baginda bersabda, “Ya Allah maafkanlah kaumku, kerana sesungguhnya mereka tidak mengetahui”.
Sememangnya kaum musyrikin benar2 ingin membunuh baginda dan sebagai balas dengan kekalahan mereka mereka dalam perang Badar. Pada ketika itu terserlahlah keberanian dan kecintaan dua sahabat muhajir itu: Sa’ad dan Talhah. Mereka adalah wira pemanah yg tidak memberikan ruang untuk tentera Musyrikin mendekati jasad baginda. Mereka berdua terus memanah dan Baginda sendiri membantu mengeluarkan busur dari tabungnya seraya bersabda “ Panahlah terus demi Ayah dan Ibuku sebagai tebusan” . Hal ini membuktikan kedua mereka berusaha bermati-matian sehingga baginda menjadikan ayah dan ibunya sebagai tebusan.

Nah…kali ini tercatat indah kisah cinta para sahabat kepada baginda. Siapakah yang lebih beruntung selain dari mereka yang berada bersama Rasulullah dan mempertahankannya pada saat getir seperti itu. Kisah ini bukan sahaja mengambarkan cinta sahabat kepada baginda, tetapi yang lebih hebat dan mulia ialah betapa cintanya Nabi kepada umatnya. Dalam keadaan getir seperti itu Rasulullah masih melemparkan kerahmatan, sayang dan cintanya kepada umatnya…memaafka umatnya...meminta Allah memaafkan umatnya...sesungguhnya umatnya tidak tahu…Sebenarnya kita hari ini pun sama juga dengan mereka jika kita yang berjuang menyambung lidah nabi adalah mereka yg di berikan faham dan jiwa yg terang, manakala mereka yg menentang atau tidak menghiraukannya adalah golongan yg tak tahu…jahil. Apalagi jika kita meninggalkan jalan dakwah ini…malah lebih hina lagi jika kita menghalangi jalan dakwah. Anak2 sedarlah kalaulah kita tidak mampu mencintai Muhammad, ketahuilah Muhammad itu sangat mencintai Kita. Banyak sekali baginda menumpahkan air matanya kerana kasihkan umatnya. Alangkah bodohnya dan jauhnya kita dari hidayah Allah jika kita membenci jalan dakwah dan meninggalkan jalan ini. Alangkah hina dan lalainya hati2 kita ini bila menemui cinta-Nafsu (wanita-lelaki) maka merasakan seolah2 kita adalah orang yg bertuah dan paling beruntung...saban hari, hanya sidia lah yg hidup dalam zikir dan fikir kita...sedangkankan sebenarnya kita menempah jurang kecelakaan. Mahasuci Allah yang menerangi hati2 kita dengan memahami sirah nabiNya…Maha suci allah yg mencampakkan rasa CINTA kedalam hati2 kita walaupun kita tidak pernah bertemu dengannya...maha suci Allah yang yang menghidupkan hati ini dengan mengenali “INI SEJARAH KITA” yang seharusnya menjadi Idola..selama-lamanya dalam mencari erti CINTA yg hakiki dan abadi. Maha suci Allah yg telah menetapkan kaki ini atas jalan dakwah.
"Ya Allah kalaulah aku adalah Talhah atau Said abi Waqash pada hari itu???...Kerana aku juga mencintai nabiMu...seperti mereka"

1 comment:

H.R PuTeRa YuSoFF said...

BERSAMA MENYUSURI JALAN.. PARA NABI RASUL JUNJUNGA

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...