February 23, 2008

Sujud Cintaku di Bumi Barakah...Kota Sejarah

Sesampai kami di Jeddah kami diasingkan jalan masuk kaunter amigrasen. Dr Othman dari Universiti Ummul Qura UQU) sudah menunggu kami di airport kehadirannya telah memudahkan semua urusan kami. Selesai urusan di airport kami dibawa menuju terus ke Makkah. Dalam perjalanan ke makkah kami berhenti di restoran makanan segera ala Arab sejurus sebelum kami sampai di sempadan tanah haram. Masuk restoran tu pelik gak sbb kena masuk dalam kotak kotak. Dalam kotak tu ada meja dan 4 kerusi. Dah lah tu perempuan tempat lain lelaki tempat lain. Maka terpaksa berpisahlah dengan isteri... Itu lah kelebihannya arab ni, mereka jaga adab dan pergaulan lelaki dan perempuan. Fahamlah kami bahawa kotak kotak tempat makan tu mereka buat kerana kebanyalkan perempuan Arab ni pakai purdah..so mereka bolehlah buka purdah tu semasa makan.!

Sampai saja sempadan tanah haram dengan terdapat tanda seperti tangan menadah berdoa(Quran atas reihal) merentasi jalan, Maka hati ini lantas membisikan doa dengan penuh khusyuk;
"Ya allah tanah haram ini tanh haramMu, dan negeri ini negeriMu dan keamanan ini adalah keamananMu. Maka haramkanlah aku daripada api neraka dan amankanlah dihari engkau membangkitkan hamba hambaMu."
Tanpa disedari, dalam kelam malam, air mataku mengalir deras… walaupun aku paksa menahannya.. Ya allah terasa saja ingin aku sujud syukur di bumi ini kerana pada hari ini dan saat ini engkau telah menjemputku untuk menjadi tetamu mu. Tanah haram ini tanah harammu yang diwarisi para nabi nabi. Kenapa aku yang engkau pilih untuk menjadi tetamumu dikalangan berjuta malah berbilion umat manusia yang lain di atas muka bumimu ini. Ya allah aku bersyukur dengan segala nikmatmu ini. Dan janganlah kau jadikan aku dikalangan orang yang merugi. Lidah ku dan hatiku tidak henti henti mengucapkan syukur . coaster yang kami naiki deras membelah malam di celahan bukit yang kelihatam seperti ketulan ketulan batu hitam pada waktu malam. Terbayang dihati ini bagaimana sukarnya perjalanan Rasul (saw) semasa hijrah dulu dari makkah ke madinah. Nabi memillih untuk mengikuti jalan tepi laut iaitu Jeddah adalah semata kerana srtargi untuk mengelirukan Quraisy yang memburu mereka. Perjalanan nabi adalah perjalanan membawa nyawa kepada agama Allah ini. Jalan ini adalah bukan jalan yang biasa diikuti kafilah arab dari makkah ke madinah. Kami yang menaiki bas berhawa dingin ini pun terasa payah, tandus dan sukar.
Pukul 12 malam kami sampai di hotel penginapan milik UQU. Hotel penginapan kami berhampiran dengan mina. Kira kira 5 Km dari Masjid Haram. Sesampai di hotel kami cepat cepat2 tukar ihram. Itulah afdhalnya. Bila dah pakai ihram hati kami teruja sekali untuk mengunjungi baitullah untuk mengerjakan umrah wajib. Kami diberi masa sehiungga pukul 4 pagi untuk bersiap diri dan mengambil sedikit rehat. Driver akan dating ambil untuk kemasjid haram pada pukul 4 pagi…. Maka tak sempat tidurpun….

No comments:

GENGAMAN WAKTU DAN KETIKA

Gengaman waktu dan ketika. 8-8-16. Gengaman terakhir saat melepaskan ayah tersenyum mengadap rabbnya... Kematian mengajar kita erti &quo...